Rabu, 09 Oktober 2013

Waspada, 6 Aksi Terselubung Curanpen

curanpen

Begitu banyak curanpen yang berkeliaran dalam ruangan atau kelas yang di awali dari bangku sekolah, perkulihan hingga berbagai lingkungan kerja di instansi negeri atau pun swasta yang ngga pernah jauh dengan kebutuhan akan tulis-menulis dan sangat butuh dengan berbagai jenis alat. Umumnya curanpen banyak di level sekolahan sama bangku perkuliahan walaupun tak menutup kecil kemungkinan di lingkungan kerja Ada sebuah pepatah yang berkata beginian:
Semua diawali dengan niat terus dihilangi dengan cermat (bukti keterlibatan)
Begitulah istilah yang melekat oleh para curanpen yang berkeliaran, baik mereka cuman berada di level ikan teri sampai ke ikan kakap. Atau yang sengaja atau cuman iseng doang dan yang niat pinjem tapi malah hilang deh pulpen orang.
Banyak yang bertanya-tanya apa sih sebenarnya curanpen itu..?

Curanpen itu sebuah istilah bagi para pencuri pulpen yang niat awal tulis nan ikhlas minjem punya siapa, trus lupa dibalikin ke pemiliknya dengan alasan hilang, berpindah tangan ke pihak ketiga, keempat & seterusnya dan mungkin buat koleksi puplen berbagai jenis punya setiap teman.

Menurut pengalaman biasanya pelaku curanpen banyak berkeliaran di dunia perkampusan dibandingkan bangku sekolah dan dunia kerja. Ini jadi alasan kuat gue bisa dibuktiin dengan kebiasaan mahasiswa yang ngampus lupa bawa peralatan tulis, buku dan lain sebagainya. Bermodalkan tampang hadir, itu pun bila dosennya ngga perhatian banget kehadiran si mahasiswa mulailah pelaku curanpen beraksi.

Gue pernah dapat secerca quote tentang pulpen:

Pulpen itu selalu hilang saat dibutuhin, tapi malah selalu nonggol saat lagi ngga perlu

Biar kamuu bisa terhindar dan terjerumus dari tindakan pelaku curanpen yang banyak melancarkan aksinya saat pelajaran dimulai atau cuman buat tanda tangan absensi kehadirannya. Ada berbagai macam jenis pelaku curanpen dengan berbagai alasan-alasan buat minta pinjaman pulpen. Selain itu bisa menekan biaya akomodasi alat tulis dan bisa dialihkan ke kebutuhan lainnya yang lebih penting. Nah berikut ini ciri-ciri curanpen di sekitar kamu, cekidot:

1.      Pura-Pura Pinjam
Alasan yang sangat klasik yang dipakai sebagai modus oleh pelaku curanpen, itu semua berawal dari pinjam pulpen sama temen atau orang lain dan saat itulah semua alasan dibeberkan secara panjang lebar. Sampai-sampai yang ngasih pinjem jadi menaruh rasa iba.

Oke deh kalo kamu yang pinjemin, gue kasih deh. Kan dalam menuntut ilmu ngga boleh pelit


Pinjam pulpen sih semua kembali ke niat masingmasing, walaupun entar ujung-ujungnya hilang entah ke mana. Pernah terpikirkan misalnya kamu jadi korban yang minjemin pulpen yang mungkin baru aja beli malah hilang entah ke mana. Padahal baru kamu coba di coret-coretan kertas di fotokopi di dekat sekolah atau kampus. Pasti nyesek..? begitulah rasanya yang korban tindakan curanpen.


2.      Lupa atau Ngga Bawa Pulpen
Kadang saking sibuknya atau berdalih penyakit lupa kronis muncul, para curanpen doyan beralasan lupa atau emang ngga bawa alat tulis. Biasa punya langgan khusus buat minjem pulpen dan di dalam suatu ruangan pasti ada yang hobi banget bawa berbagai jenis alat tulis dan di masukin rapi tersusun di dalam kotak pensil,  umumnya cewek sering banget begituan dan malah sebaliknya cowok yang jadi kaum curanpen.

Hal nyesek karena ngga bawa pulpen bisa beragam, bisa karena naruh di saku baju atau celana yang udah kotor. Saat esoknya pake baju atau celana yang lain malah ngga ketemu. Baru inget saat si guru atau dosen nyuruh kita nyatet atau ngisi absensi kehadiran. Hubungan ngga bawa alat tulis berkaitan erat dengan penyakit lupa dan kurang teliti yang udah lama dipelihara. Makanya sebaiknya pastiin kamu ngga lupa bawa alat tulis khususnya pulpen biar ngga jadi kebiasaan yang ngga baik.

3.      Lepas Tangan
Hilang itu ialah salah satu bentuk khilaf dan coba ikhlaskan saja segala yang udah hilang dan semoga digantikan dengan yang lebih baik

Ini pepatah buat korban curanpen yang udah pasrah pulpennya raib. Biasanya orang yang ngilangi pulpen lepas tangan atas kehilangan barang korban. Oke sih bila mau tanggung jawab buat ganti, tapi bila sifatnya cenderung lepas tangan ini parah.

Yang beginian bisa harusnya kena pasal pencurian alat tulis dengan hukuman wajib ganti baru 2 kali lipat dengan masa hukuman dikucilkan dari orang-orang yag punya alat tulis. Bila masih mengulangi bisa ditambah hukuman wajib membawa pulpen satu pak buat temen-temen lainnya selama sebulan penuh. Di jamin  bikin kapok pelakunya.

4.      Pura-Pura Bego
Saat proses belajar-mengajar selesai, baru deh peminjem pulpen nanya sana-sini, karena tadinya pulpennya dipinjamin ama orang lain.

Kemana yah pulpen yang gue pinjemin tadi berlabuh..? tadi kan pulpen gue pinjemin Sama kamu, kemana pulpen gue..?
Ttaaaddii.. udah gue kasih tapi ngga tau dia hanyut ke arah mana..? sambil pasang tampang bego. 
Besok-besok kamu nulis di batu aja, ngga usah pinjem-pinjem pulpen gue lagi.

Ngga bertanggung jawab itu sih bukan karena ngga mau tau tapi minimal dengan pura-pura bego rasa bersalah jadi berkurang. Kasus beginian banyak yang dilakuin dan hampir sama dengan ngga tanggung jawab atas barang yang hilang. Sebaiknya bisa dikenali orang beginian saat

5.      Salahin Orang Lain

Di balik setiap kesalahan pribadi tersimpan cara buat memantulkan setiap kesalahan orang lain

Begitulah ibarat orang yang suka nyalahin orang lain, minimal dengan begitu akan mengurangi kesalahan pribadi juga bentuk pembelaan dengan nyalahin orang lain karena pulpen yang kamu pinjam hilang atau raib entah ke mana. 

Cara beginian sih bukannya malah baik tapi berdampak buruk, sehingga kamu akan dapat marah dari dua belah pihak, baik yang punya pulpen yang kamu hilangin sama orang yang kamu salahin. Cobalah berjiwa besar dengan ngakuin kesalahan, minimal korban curanpen bisa maafin dan ngga sampai minta ganti barang yang hilang.

6.      Tukerin Tinta Pulpen
 Nih pasti pernah kamu lakuin bila dapat pulpen nganggur entar punya siapa. Saat kamu menoleh ke arah kiri dan kanan ngga ada yang liat langsung deh kamu tukar isi pulpen kamu yang hampir sekarat dengan pulpen punya siapa yang punya isi masih penuh.
Ngga berapa lama kemudian ada yang nyariin sambil bilang gini:

Ada yang pulpen gue ngga..? 
Oh iya.... nih tadi ketemu jatuh di lantai trus langsung gue ambil
Makasih ya udah nemuin 
Iya :D
Begitulah tindak-tanduk si curanpen saat ditanya sama pemilik pulpen saat ketemu pulpen nganggur di atas meja atau jatuh ke lantai. Kadang sih ada juga yang ngecheck langsung isi tinta pulpennya, kebanyakan sih pemilik pulpen baru sadar tinta pulpen pas tintanya macet-macet dan waktu diliat tintanya malah udah habis, padahal belum lama ini baru di beli.

Ini tindakan konspirasi curantapen (pencuri tinta pulpen). Ini ibaratnya nyuri nanggung dan malah bikin korban nyesek seperti dikerjain temen sendiri. Makanya kamu harus waspada, apa saja pengalaman yang kamu rasakan saat pulpen kamu hilang, silakan komentari di koloom komentar.
Share:

2 komentar:

  1. hhahahaaa.. :D

    perkara kecil.. tapi bikin ngeselin..

    BalasHapus
  2. Apalagi baru beli pulpen dan kemudian dirampas curanpen.

    BalasHapus

Halo Penulis

Foto saya

Punya hobi membaca, mengobsevasi sekitar, pelaku lapangan hijau, dan pengamat musik EDM

Berlangganan via Email

Jadi Jutawan Cuma Modal Nulis