Selasa, 07 Januari 2014

5 Alasan Kenapa Tukang Parkir Nyeselin

tukang parkir
Bebas tukang parkir
Menjamurnya lokasi parkir berbanding lurus dengan tempat perbelanjaan, perkantoran dan lokasi keramaian lainnya. Juga bertambahnya laju kendaraan setiap tahunnya, hingga membuat bisnis parkir jadi hal yang menggiurkan bagi pelaku bisnisnya tapi kadang sih menyesekkan buat pemilik kendaraan. Yang kini sih begitu identik berhenti sebentar langsung bang parkir datang sambil menagih uang parkir. Padahal apa yang ingin di beli atau ngga jadi beli ngga sebanding dengan harga parkir.

Beda halnya seperti di Mall yang diberikan pengamanan dan lokasi yang khusus dalam terhubung secara langsung dengan Mall, walaupun tarif parkir dipatok dalam hitungan jam. Sebenarnya tukang parkir ada karena banyaknya jumlah kendaraan dan aksi pencurian, oleh karena itu makanya tugas mereka yang mulia saat si pemilik jauh dari kendaraannya, wajib buat tukang parkir menjaga dengan sebaik-baiknya.

Tempat keramaian yang biasa memakai badan jalan untuk areal parkir banyak ditemukan berbagai tipe tukang parkir yang nyeselin dan bikin ngelus dada. Mau tau gimana alasan tukang parkir itu nyebelin, cekidot:

1)      Datang Saat Pulang
Yang beginian jadi hal yang lumrah terjadi di dunia perparkiran, awalnya naruh kendaraan sambil ngeliat kiri dan kanan ngga ada siapa-siapa pas awalnya parkir. Dengan santai kamu masuk ke tempat tujuan, misalnya saja ke ngampus dan di tempat naruh motor ngga pernah ada yang jaga parkir alias daerah bebas parkir (Free Parking Area. Setelah perkuliahan selesai dan siap-siap cabut, eh ngga taunya udah ada tukang parkir dan siap-siap narik duit jaga parkir.

Walaupun di situ area bebas parkir, kadang sih dia udah ngeles macem-macem. Dan antara pelit dengan ngga ikhlas itu beda, yah apa boleh buat dan ujung-ujungnya harus kasih.

Kadang sih ada tukang parkir yang saat parkir ngga ada dan saat pulang ia muncul mungkin dia lagi istirahat, makan atau kegiatan lainnya. Tukang parkir nyeselin banget yang hanya muncul saat kita tau akan ngambil kendaraan, mungkin feelingnya kuat banget dalam mendeteksi kapan si pemilik ini pulang. #Gaib

2)      Balik Ngerjain
Nih tipe tukang parkir yang kerjanya ngerjain orang yang parkir dengan ngasih kembalian walaupun orang yang parkir nyodorin duit gede. Gede di sini bukan duit yang seukuran terpal tapi duit yang punya nominal gede.

Biasanya yang duluan ngerjain itu orang yang parkir disitu. Namun dengan bertambahnya pengalaman dalam dunia perparkiran, tukang parkir udah sering nemuin yang ngasih duit gede biar tukang parkir kewalahan dan ujung-ujung tukang parkir bilang begini: Ya udah, ngga apa-apa..!!!

Sebagai senjata balas buat ngerjain orang yang parkir kendaraan, tukang parkir udah nyediain banyak duit pecahan. Dan malahan yang kena kerjain malah orang yang parkir, pulang-pulang eh ngga taunya dapat kembalian banyak banget bikin dompet susah di lipat, kembalian dari abang parkir #KalahStrategi

Apa yang lakuin buat kerjain tukang parkir dengan ngasih duit gede udah sering ia alamin, jadi mana tau malah kamu yang kena kerjain balik

3)      Kembalian Recehan Sama Duit Kumal
Berteman dengan tukang parkir, maka kamu akan dapat balas duit recehan atau selalu mendengar uang logam dari saku kantongnya dan bila berteman dengan instansi pemerintahan atau perusahaan besar jangan pernah harap melihat mereka megang duit recehan akan tetapi duit bernominal besar

Begitu kira-kira analogi yang tepat buat ngegambarin tukang parkir, duit bernominal gede jangan pernah harap ada sama mereka. Kalo pun ada, itu pun dalam bentuk recehan dan uang kumal.

Nah tipe tukang parkir nyeselin lainnya yang ngasih kembalian recehan baik dalam bentuk recehan logam atau duit kumal. Awalnya kamu ngasih duit bagus-bagus malah balasannya duit kumal yang sulit laku, mirip kayak pepatah:

Air susu dibalas dengan air tuba.

Bila mah  kamu ngasihnya duit kumal balasnya duit kumal itu mirip pepatah:

Air kobokan dibalas dengan air comberan

4)      Ngga Bantuin
Tukang parkir tipe lainnya yang nyeselin yaitu yang ngga bantuin dikit pun dan cuman maunya nagih doang. Tukang parkir yang selain menjaga, menertibkan, membantu dan terakhir baru menarik duit parkir. Itu visi dan misi yang wajib dipegang teguh oleh tukang parkir. Kenyataan malah ada tipe tukang parkir yang ngga bantu sama sekali dan hanya menagih duit parkir.

Bisa kamu bayangin gimana ngeluarin motor di tengah motor-motor lain. Ibarat ngangkat galon ke lantai 5 lewat tangga dan apalagi kalo itu ibu-ibu, bisa-bisa dia harus nunggu parkiran sepi buat pulang.

Tukang parkir yang ginian enaknya di ikat dan di masukin dalam karung terus dibuang ke Zimbabwe lewat kapal kargo.

5)      Ngga Mau Tanggung Jawab
Yang beginian tipe tukang parkir yang ngerugiin dan cuman mau untung. Hampir sama dengan tipe-tipe yang sebelumnya dan malah merugikan bagi yang parkir dan pasang sifat masa bodoh sama bodoh amat.

Pulang-pulang dan sampai di tempat parkiran kendaraan malah hilang digondol maling dan si tukang parkir pasang tampang bego dan cuman bilang:

 Maaf ya mas, saya ngga lihat motor mas tadi, coba dilihat lagi.

Trus mereka juga sering ngeles dengan bahasa seakan-akan ngga salah, misalnya begini:

Mungkin saat anda parkir ngga ada orang parkirnya dan anda lupa buat pakai kunci pengaman atau anda lupa sedekah #NyambungnyaSebelahMana

Emosi dan nyesek ngga bila kejadian begituan menimpa, enaknya si tukang parkir ngga tanggung jawab layak buat dimutilasi dan organ tubuhnya bisa di jual buat nutupin biaya kendaraan yang hilang.

Share:

2 komentar:

Halo Penulis

Foto saya

Hobi membaca, mengobservasi sekitar, pelaku lapangan hijau, dan pengamat EDM

Berlangganan via Email

Jadi Jutawan Cuma Modal Nulis