Minggu, 13 April 2014

6 Penyebab Kenapa UN Begitu Menakutkan

Sebentar lagi UN tiba dan yang dirasain oleh anak-anak sekolahan deg-degan dan di suruh banyak belajar dan ngulang yang udah di dapat. Banyak yang nganggap UN adalah segala-galanya dan ngga lulus UN itu jadi aib tersendiri. Cara memotivasi yang terbaik banyak dilakuin anak sekolahan sekarang, misalnya pas UN bermunculan bio di twitter:
Semangat UN 2014 atau UN 2014..! siapa takut.
Terus ada juga dengan kegiatan doa bersama jelang UN mendekat dan minta maaf kepada siapa saja. Dan gue baru tau kenapa anak sekolah umumnya masuk dan lulus bersama, karena mereka bareng-bareng. Beda sama anak kuliahan yang  lulusnya banyak ngga bareng.

Saat masuk semester 2 kelas 3, baik pak kepala sekolah, guru dan orang tua siswa diberikan tekanan ektra buat siswa belajar dengan ancaman UN itu syarat lulus ke universitas dan bila ngga lewat harus nunggu tahun depan. Dan agar tingkat kebocoran soal UN kecil terjadi, maka pihak kementerian pendidikan bikin soal dengan paket yang banyak biar siswa pusing dapat bocoran UN.

FYI.. Pas masa gue UN dulu, soal UN masih 2 paket yaitu paket A dan pake B yang soalnya sama hanya urutannya di acak. Sekarang gue kurang tau, ada yang bilang sampai 24 paket..! sama dengan jumlah siswa yang ada dalam ruangan. Ntar pas mau nyontek harus nyontek ke kelas sebelah.

Hal yang di alamin salam anak sekolahan harus kemana-mana bawa buku UN dan harus ikut les tambahan yang dilakukan pihak sekolah atau les yang diikuti di luar sekolah, antar sumpek sama mikirin perasaan orang tua. Saat UN orang tua juga super sensitif banget dan nyuruh manfaatin waktu se-efesien mungkin.

Misalnya gue ngasih contoh: Ma.. itu bunga biar abang yang siram yah..? jangan ntar kamu capek dan ngga fokus UN, susah kakak aja. Oke..:D. Satu sisi UN ngalamin sesuatu hal dimudahin misalnya pemenuhan gizi, kesunyian ruangan dan kamar hingga kebutuhan dalam waktu menjelang UN di penuhin sama orang tua loe. Enak sih tapi sih bathin tertekan saat hari senin menjelang UN itu datang.

Jelang UN yang penting harus loe manfaatin waktu tidur sama belajar, kadang sih yang jadi tekanan itu lama karena terbawa ke pikiran sehingga nganggap segala sulit apalagi bila UN udah hitungan hari baru deh panik. #kebiasaan

Nah sekarang gue mau sedikit bahas kenapa pas UN banyak siswa yang kesulitan dan gugup saat UN tiba dan hal ini yang di alami semua siswa dan puncaknya di dalam ruang ujian. Gue mau kasih tau hal-hal yang UN itu sulit, cekidot:

1.      Ngisi Lembar Jawaban
Mengisi lembaran ujian sesuatu yang susah banget selain karena kolom jawaban yang kecil dan harus dibulatin dengan penuh tanpa keluar dari kolom dan lembarannya jebol. Banyak siswa yang ngga hati-hati dan kejadian seperti ini terjadi, dan yang harus diketahui UN ngga ada istilah remedial dan gladi resik, makanya bila LJK kenapa-napa harus banyak ngirim-ngirim doa aja berharap komputer bisa membacanya.

Jangan melakukan hal-hal konyol dan membulatkan LJK misalnya ngga pake pensil 2B tapi malah pake pensil inul yang suka goyang kesana-kemari tak karuan. Kondisi seperti menggangu banget bikin ngga fokus atau bulatin LJK pake spidol dan hal fatal lainnya. Yang harus diingat dengar jelas, saat UN pastikan segala keperluan alat tulis harus telah tersedia. 

Jangan sampai minjam karena hal begituan,  akan menyulitkan orang lain yang lagi serius-serius menatap soal walaupun sebenarnya lagi ngga bisa menjawab. *Nunggu Hidayah*

2.      Nunggu Bocoran Kunci Jawaban
Jelang UN yang paling di tungguin itu cuman waktu kapan masuk kunci jawaban, dari mana sumbernya dan tingkat keakuratannya. Well..! kadang sih UN baru di mulai hari senin, tapi beragam kunci jawaban datang dan menganggu banget dan hal ini yang sangat di rahasiakan siswa kepada kepala sekolah, guru dan orang tua.

Kisi-kisi beda banget sama dengan kunci jawaban, bila kisi-kisi banyak diberikan sama pihak sekolah jelang UN misalnya dengan soal yang hampir serupa dan bobotnya berapa aja. Tapi sih sama aja ngga ngaruh, sama aja banyak PDKT tapi nembaknya lama atau cuman teori tapi praktek nihil. Begitulah yang di ibaratkan buat kisi-kisi, siswa butuh pencerahan dan arah. Kunci jawaban jadi jawaban dari segala kegundahan tersebut.

Gue mau garis bawahi di sini bahwa kunci jawaban bukan segalanya, tapi kunci jawaban cuman buat mastiin yang kita jawab tepat dan benar. Jangan terlalu banyak berharap banget dengan kunci jawaban sehingga tugas belajar selama 3 tahun  selama ini sia-sia. Kadang sih pas UN banyak Joki UN bertebaran terutama yang mengatakan dirinya punya bocoran soal UN yang akurat.

Saran gue jadi tergiur apalagi mereka minta bayaran yang mencekik dan ngga menjamin juga lulus. Sebaiknya saat UN keluarkan segala kemampuan yang loe punya karena walaupun nilai loe ngga seberapa tapi itu murni. #semangat

3.      Ngga Percaya Diri
Persoalan lain yang di hadapin anak sekolah pas UN ialah persoalan ngga percaya diri dan ngga konsisten sama jawaban yang udah di isi dan relatif percaya pada teman. Kadang sih yang di jawab sama teman ngga ngejamin benar dan apa yang loe jawab ngga juga benar. Jadi gimana juga..? lebih baik salah sama jawaban sendiri daripada salah datangnya dari jawaban orang lain.

Sikap percaya diri dan konsisten harus di bangun, coba bayangkan beberapa banyak jawaban yang udah di bulatin bagus-bagus malah di tukar sama pilihan yang lain. Coba pikirkan berapa banyak jawaban yang jadi korban PHP sama penghapus. Belum lagi pas loe ngapus malah LJK sobek dan ngga ada gantinya, makanya konsisten itu juga perlu apalagi saat isi form nama ngga boleh nyontek ke teman sebelah #IniFatal


4.      Teman Tiba-Tiba Ngga Peka
Di ruangan ujian loe akan mengalami masa di mana teman-teman dalam kondisi ngga peka saat di kodein sambil pasang muka bodoh. Mau panggil teman minta jawaban saat udah buntu banget malah di cuekin atau udah di teriaki malah ngga dengar. Kek limbad yang di tanya malah diam, begitulah kurang lebih.

Ngga enak banget sih, apalagi ada beberapa jawaban yang ragu dan butuh teman buat ngasih pencerahan. Atau saat UN udah ketemu kunci jawaban malah bingung yang ini kunci jawaban bahasa indonesia atau biologi.

5.      Saling Berkoalisi
Bersatu kita teguh bercerai kita runtuh, nah ini peribahasa yang di junjung tinggi sesama teman terutama berkoalisi di ruang ujian. Contoh sederhana misalnya saling membantu menjaga ruang ujian tetap tentram dan ngga keliatan jagoan dengan keluar cepat sebelum waktu ujian selesai.

Selain itu berkerja sama dengan membuat pengawas jadi keliatan santai dengan menyediakan berbagai makanan dan minuman di meja pengawas atau pengawas yang doyan baca bisa di sediain berbagai jenis majalah. Agar pengawas yang suka mutar-mutar dari depan ke belakang lebih suka duduk di meja, maka kekuatan koalisi pertemanan bisa di bangun dengan begitu.

6.      Rileks dan Jangan Lupa Berdoa
Segala kesuliatan akan ada kemudahan, ngga ada cobaan yang di hadapin seseorang melebihi kemampuannya. Itulah kenapa kita di suruh berdoa setelah usaha keras terlebih dahulu.

Berdoalah pada tempatnya, apa itu saat beribadah atau di ruang ujian dan jangan dilakukan di twitter karena bisa menjadi sifat riya bagi kaum timeline sekalian. Berdoa merupakan hal positif yang bikin hati tenang walaupun dalam hati ngga tau mau jawab apa lagi.
Share:

4 komentar:

  1. kalo gue nomer 4 tuh bro yang paling ditakutin... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu sudah jadi hal lumrah saat UN

      Hapus
  2. Hahahahah Ase, asee mantap2..
    qo liat ini juga bal liat2ajadulu.blogspot.com aku baru coba2 nulis ugaaa. tpi inspirasi kuraang

    BalasHapus

Halo Penulis

Foto saya

Hobi membaca, mengobservasi sekitar, pelaku lapangan hijau, dan pengamat EDM

Berlangganan via Email

Jadi Jutawan Cuma Modal Nulis