Sabtu, 31 Mei 2014

6 Generasi yang Ditakutkan Einstein



Mau ke mana aja pasti yang kamu melihat ialah orang pada sibuk dengan gadget masing-masing dan kini sudah berada di level yang ngga "ketolong banget". Semua menganggap teknologi malah mempermudah segala hal dan yang paling melek teknologi dianggap segalanya sedangkan yang ketinggalan atau gaptek seperti dikucilkan.

Dulu penemu perangkat teknologi mengira dengan menemukan teknologi salah satunya media komunikasi membuat pekerjaan manusia jadi mudah dan singkat, eh ngga taunya malah sibuknya waktunya tersita begitu banyak ke situ.

Jauh sebelumnya, ilmuwan yang terkenal dengan teori relativitas ngga lain adalah Om Einstein udah nyampain gagasannya tentang teknologi di masa mendatang yang menurutnya sangat menakutkan, hihihi!. Dan menurut gue kita termasuk generasi yang di ramalkan dulu.  Nah.. perkembangan teknologi kini membuat banyak orang-orang termasuk dalam hal yang di ramalin oleh einstein, cekidot:

1.      Ngga Bisa Hidup Tanpa Gadget
Yang paling sulit di jalanin orang sekarang ini yaitu jauh dari gadget yang  mudah dibawa kemana saja. Perubahan zaman merubah komputer menjadi laptop, notebook, netbook hingga kini ada tablet. Mau dengerin  musik cukup dengan ipod ngga haruus menenteng mini compo yang bikin bisep kamu besarr. Pada ponsel yang dulu cuman mengenal telepon rumah atau telepon umum yang sifatnya statis kini telah ada handphone yang punya aplikasi yang kita butuhin.

Beda banget yang kamu  handphone yang keluar 10 tahun yang lalu dengan kini, dulu cuman bisa telponan ama sms-an. Ngga ada yang mengira saat ini handphone udah jadi magnet penting yang sulit banget dipisahkan. 

Sejak bangun tidur hingga tidur lagi, lagi macet-macet-an nunggu lampu merah langsung deh nunduk sejenak mirip hening cipta buat liat notif dari gebetan dan hingga kebelet ke kamar mandi aja itu handphone ngga bisa tinggal. Mumpung baterainya full, boker pun nikmat.

Efek memakai gadget saat lagi berkendara di jalan raya begitu fatal. Bisa mencelakai pengguna jalan lain. Terlebih kamu main gadget sambil naik tank lapis baja (dapat dari mana) secara ugal-ugalan.


Makanya kata-kata: kau selalu di sisi ku lebih cocok buat di sandingkan buat handphone dari pacar sekali pun itu.

2.      Keluh-Kesah di Dunia Maya
Hampir semua orang saat ini punya sosial media yang sangat banyak dan beragam. Media sosial jadi salah satu tempat curahan bagi setiap orang buat mencari teman, jodoh, peluang dan  informasi yang bermanfaat bagi yang bersangkutan.

Sosial media kini jadi media yang ngga sepenuhnya sosial seperti kehidupan sosial yang nyata. Bukan berarti yang terlalu eksis di dunia maya melupakan dunia nyata dan yang selalu berinteraksi dengan dunia nyata juga baik. Tapi yang bisa menyelaraskan keduannya.

Kadang orang yang eksis di sosial media menganggap tempat itu sebagai tempat yang cocok banget buat mencurahkan perasaan, informasi, ajang sharing yang lucu-lucuan yang ngga di dapat pada dunia nyata.

Trus ingin dikatakan eksis walaupun pada dunia nyata hal itu sulit didapat. Wanita dulu umumnya cenderung tertutup sama yang ia suka dan kebiasaan yang sering mereka lakukan ialah nulis segala keluh-kesah di dalam diary yang tergembok rapat. Hanya konsumsi pribadi dan cuma dibagikan kepada orang terdekat atau yang sangat ia percaya. Tapi kini malah nulisnya di media sosial tentang cowo yang bikin dia tertarik seperti di twitter misalnya sambil berharap bentuk kode-kode-an dan agar semua orang tau apa yang wanita itu alamin saat ini. Ternyata zaman udah berubah.
 
Beda jaman..!
Dunia maya jadi pelarian yang baik tanpa harus berlebihan dan melupakan yang ada di sekitar kita.

3. Jauh Segalanya, yang Dekat diabaikan
Masalah lain yang di hadapin oleh zaman sekarang ialah segala yang jauh terasa dekat dan yang dekat seperti di abaikan. Perkembangan teknologi yang awalnya membantu komunikasi antar manusia di tempat yang begitu jauh dengan biaya yang murah dan akses yang tanpa batas membuat yang dekat terasa terabaikan.

Gue contohin seperti, ada beberapa teman yang lain nongkrong di suatu tempat yang udah bela-belain buat ketemuan ngga taunya cuman sebatas bertegus sapa biasa atau ngga semeriah di sosial media atau via alat komunikasi lainnya.

Sedangkan dengan orang yang jauh dan belum atau jarang jumpa malah akrab banget dan seakan-akan bila ada temanmu yang kamu ajak ngobrol hanya bengong dan kamu abaikan. Bayangkan saja bila perasaan begituan kamu sendiri yang alamin, ngga enak bukan..?
Hidup ini serasa dicuekin..!!!
 
Jadi gadget lebih berharga dari kamu #tandaditolak
Hal lain yaitu yang kerap banget terjadi seperti saat ngomong di sosial media misalnya seru banget dan maunya ngga putus-putus, komentarin dan menghujat orang lain secara terang-terang dengan kata-kata pedas terus pas ketemu sama target malam diam seribu bahasa. Mungkin orang yang beginian menganut paham diam itu emas dan dulunya sering pake kartu Esia Hidayah yang mana setiap kata 1 Rp./karakter.

4.      Sosial Memudar
Hampir mirip yang gue jelasin di atas, orang yang terlalu larut dalam dunia maya akan mengurangi atau melupakan kehidupan sosialnya secara perlahan-lahan. Sang naik angkutan umum semua orang sibuk dengan gadgetnya tanpa bertegur sapa dengan orang di sebelahnya hingga sampai ke tujuan.

Dan hal yang umumnya terjadi saat ini saat ada acara misalnya menikah, arisan atau ulang tahun di sampaiin via ponsel atau media sosial. Kegiatan ngasih undang udah mulai pudar terlebih biaya yang mahal dan waktu buat ke tempat yang kamu undang. 

Tapi di sini nilai sosial yang bertemu secara langsung dengan orang yang di undang lebih ngena dari pada cuman ngasih undangan via ponsel atau media sosial. Hal beginian sepele tapi kadang emosialnya dapat banget makanya hal ini sulit di dapat saat ini.

Terus yang jadi masalah seperti saat ada teman yang ulang tahun atau sakit. Banyak yang cuman ngucapin via media sosial seperti GWS yah, cepat sembuh buat yang sakit dan HBD yah, wish best you all dan sebagainya. 

Beda dengan orang dulu asal sakit dapat jenguk dari teman-temannya sambil ada sedikit buah tangan yang dibawa. Juga buat yang ulang tahun dapat hadiah yang walaupun cuman seberapa namun berharga banget terutama buat yang sayang ama dia. Jadi masa dulu berarti banget dan ngga se-romantis masa sekarang.

5.      Rawan Penipuan
Zaman yang semakin kurang interaksi sosial membuat segala sesuatu rawan banget dengan penipuan. Hal beginian membuat banyak yang tertipu. 

Gue kasih contoh, dengan banyaknya media sosial yang dibarengi dengan pertumbuhan alat komunikasi yang canggih. Kemampuan mumpuni dari kamera dan aplikasi edit foto membuat orang yang keliatan biasa aja cantik atau tampan banget. Nih penipuan yang jelas banget saat ini dan terus foto di objek menarik bikin banyak yang tertipu.

Sesungghnya cowok paling takut bila ketemuan dengan cewek di dunia maya langsung jumpa di dunia nyata malah jelek dan kamu mengira itu sepupunya Smegol Lord of The Ring atau bukan mirip wanita tapi petarung spartan. Sedangkan cewek paling takut bila ketemuan dengan cowok di dunia maya  jumpa di dunia nyata ternyata penculik atau agen penjual ginjal manusia dan kamu adalah korbannya.
 
Ternyata hasilnya beda banget...!
Apa yang terlihat ngga semenarik sebenarnya dan banyak segala sesuatu yang ditutupi jaman saat ini. Orang dulu lebih suka face to face sehingga bisa tau gimana karakter orang yang di dekatin tapi sekarang banyak yang ngga berani atau cuman berlandaskan modus. 

Atau ada ngomong panjang tapi malah ngga tau ngomong apa-an pas ketemu, mungkin harus disediain gadget biar bisa ngomong. Makanya orang sekarang lebih banyak tangannya yang ngomong lewat keypad daripada ngomong secara personal. #BegitulahSekarang

6.      Emosian Baterai Low dan Wifi Putus
Wah yang beginian jadi andil yang bikin banyak yang emosian kaga jelas cuman gara-gara kehabisan baterai, wifi tiba-tiba putus hingga colokan yang ngga tersedia. Bisa dibayangin gimana emosi orang saat ini cuman gara-gara hal begituan.

Buat mengakali segala cara yang dilakuin saat ini dengan selalu menenteng powerbank yang portable yang selalu dicolokin ke gadget. Terus dengan membeli kouta internet yang cepat dan murah dengan tujuan saat wifi apa itu di kampus atau ditempat kerja putus ada kouta lumayan lah buat jaga-jaga.
 
Malah terbelenggu
Dan yang lain yang cukup nyesek bila lagi di cafe lagi dengan gadget apalagi lupa bawa powerbank terus baterai habis dan colokan pada penuh semua. Banyak yang sekarang hidupnya nempel ibarat benalu pada pohon atau ngga bisa jauh-jauh dari colokan.

Padahal bila direnungkan jangan sampai diperbudak dengan teknologi tapi kita yang menggunakan sumberdaya teknologi tepat pada tempatnya ngga sampai membuat kita lupa arti indahnya hidup.
Share:

4 komentar:

  1. menikmati dunia nyata yang apes lebih baik dari memimpikan emas di dunia maya

    BalasHapus
  2. Yang ditakutkan Einstein benar terjadi sekarang, coba dia hidup lagi, pasti dia geleng-geleng kepala.,!

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya.. anak-anak sekarang susah jauh dari colokan

      Hapus

Halo Penulis

Foto saya

Punya hobi membaca, mengobsevasi sekitar, pelaku lapangan hijau, dan pengamat musik EDM

Berlangganan via Email

Jadi Jutawan Cuma Modal Nulis