Rabu, 25 Juni 2014

7 Kebiasaan yang Muncul Jelang Ramadan


Ramadan tinggal hitungan hari, bulan yang paling ditunggu-tunggu oleh seluruh umat muslim dunia yang menjadi bulan ampunan segala dosa. Selain dalam setahun cuman ada 1 bulan yang istimewa dari 11 bulan lainnya, Ramadan punya ciri khas yang unik banget dan sangat diingat terutama oleh masyarakat tanah air. 

Ngga cuma perang sarung, asmara subuh atau ngisi lembaran buku Ramadan, biasanya sih anak sekolahan dapat tugas beginian dari sekolahan buat mencari tandatangan pak ustad penceramah ama pak ustad yang jadi imam. 

Banyak hal-hal yang menarik saat jelang Ramadan tiba, baik dari personal, keluarga, perusahaan hingga suku. Mau tau apa aja yang menarik yang hanya ada jelang Ramadan, cekidot:

1.  Iklan Sirup, Obat Maag dan Pembersih Mulut
Jauh hari sebelum Ramadan tiba, yang duluan curi start ialah iklan sirup. Mulai dari di media cetak, spanduk, baliho hingga siaran televisi terutama di waktu sore waktu jelang berbuka. Promosi menarik dari si produsen sirup bikin ngiler banget apalagi saat Ramadan tiba, jadi ujian bila ngeliat iklan sirup yang terpampang.

Perusahaan pembuat iklan sirup itu sukses besar bukan cuman dipengaruh oleh brand, variasi rasa, yang main iklannya tapi ada juga iklan sirupnya yang pake acara bersambung segala. Itulah tanda-tanda Bulan Ramadan udah hampir tiba. 

Ini jadi hal yang lumrah di tanah air walaupun pada tahun ini gemerlap iklan sirup di perempatan jalan terutama di jumlah spanduk dan baliho mengalami pengurangan jumlah terlebih akan diadakan pesta pemilihan capres. Tapi iklan sirup ngga mau kehilangan akal dengan promosi di setiap toko kelontong yang buat para ibu-ibu rumah tangga ngeborong tuh sirup.

Iklan sirup sebenarnya punya si positif banget buat para jomblo yang ngga dapat ucapan selamat berbuka dari iklan sirup apalagi mau ke supermarket, supermarketnya malah udah tutup. Lumayan kan..!!!
Ada yang ngetweet beginian: 

Aku berlindung dari iklan sirup di sore hari yang terkutuk

Iklan yang begitu marak sama seperti iklan sirup yaitu iklan obat maag dan pembersih mulut. Iklan pertama yaitu iklan obat maag ini selalu scene-nya ada orang yang sakit maag terus ada orang tiba-tiba nyamperin sambil ngasih obat maag. Lalu sembuh, ajaib banget men (nama aja iklan). Iklan produk beginian sangat kamu butuhin apalagi puasa kurun waktunya sebulan. Apalagi obat maag begitu eksis dibandingkan bulan lain.

Terakhir dan ngga mau ketinggalan ialah iklan pembersih mulut yang hadirnya barengan iklan sirup dan obat maag. Mereka itu ibarat satu paket yang saling mengisi satu sama lain. Bila iklan sirup identik dengan proses menunggu berbuka, obat maag saat menjalanin puasa yang berat dan pembersih mulut buat proses biar mulut dan nafas terjaga dengan baik dan ngga makan korban sekitaran.

Buat masyarakat yang saat ini bingung banget tentang kapan awal mulanya bulan Ramadan tiba karena berita yang masih simpang siur atau belum adanya imsakiyah yang jelas. Positif thinking aja dengan rajin-rajin liat iklan di layar kaca.  Sering nonggolnya iklan produk sakit maag yang dibintangi ama artis kondangan sekaligus politisi, Om Deddy Mizwar,  berarti bulan Ramadan tinggal hitungan hari.

Tapi sih ada juga iklan lain banyak berseliweran jelang Ramadan yaitu iklan kecap dan bumbu penyedap rasa lainnya, tapi mereka masih kalah gemerlap dari iklan tadi. Kayaknya gue cukup nih jadi pengamat iklan, hehe!!!

2.      Pasar Rame-Rame Diserbu
Kebiasaan yang lain yang muncul jelang Ramadan ialah para ibu-ibu rame nyerbu pasar buat berbelanja. Padahal bila dipikir-pikir jumlah porsi makanan di bulan Ramadan malah berkurang dari 3 kali sehari menjadi 2 kali sehari.

Anggapan bahwa jumlah belanjaan berkurang, efeknya malah sebaliknya. Makin dekat dengan bulan puasa banyak para ibu-ibu ngeborong berbagai bahan-bahan dengan alasan kayak kita butuh beli yang ini, kita butuh yang itu dan lain-lain. Waduh, bengkak nih anggaran belanja.

Ini jadi kesempatan yang ditunggu sama pedagang buat naikin harga kebutuhan pokok. Bila di pikir-pikir harga barang-barang kebutuhan naiknya ngga semata-mata para pelaku pasar tapi masyarakat yang mau beli ini dan itu. Jadi itu terjadi bukan karena diskon semata tapi juga Ramadan hampir tiba begitu konsep dalam kepala para ibu-ibu.

3.      Sinetron dan Acara Religi
Kondisi pertelevisian bukan cuman marak iklan sirup, obat maag dan pembersih mulut saat jeda komersial break. Setiap televisi mulai deh menabuh genderang buat ancang-ancang tayangin film religi di waktu sahur dan berbuka.

Film sinetron yang awalnya tentang cerita percintaan terus ngga taunya udah beralih ke genre Ramadan. Misalnya pemain sinetronnya jadi religi dengan pemain sinetron pria ke mana-mana pakai peci dan pemeran wanita pakai hijab.

Contoh lain sinetron yang mengalami perubahan jelang Ramadan misalnya sinetron Ganteng-Ganteng Sering Buka yang mana mengisahkan para serigala yang kelelahan abis berantem terus pas jalan pulang ketemu orang jualan minuman langsung deh berbuka dan ketahuan pak ustad. Terus mereka asal berantem ingat kata pak ustad dan berbuka minum darah nunggu bedug.

Ide sinetron lain misalnya sinetron ganti judul jadi “Takjil Yang Tertukar” mengisahkan dua pertengkaran seorang suami dan istri saat beli takjil karena si istri minta beli yang lain ngga taunya takjil tertukar dengan bubur dan bikin tukang bubur kagak bisa naik haji. Begitulah kira-kira..!

Terus ada acara yang disajikan apa itu jelang berbuka atau sahur dengan konsep dilempar tepung terus joget-joget. Bila di pikir-pikir mereka yang terlibat apa ngga capek. Penonton yang di rumah aja capek ngeliatnya, bisa mau Ramadan acara beginian udah duluan.


4.      Musik Religi
Para penyanyi dan grup band ngga mau kalah dengan ngeluarin single atau album khas religi. Ini dengan ditandai dengan chat musik religi mulai menyodok ke atas jelang Ramadan di acara musik yang suka tiap pagi buta udah joget-joget.

Dan gue ngga ngerti kenapa penyanyi dan grup yang dulunya doyan nyanyi lagu cinta, metal terus dangdut malah tiba-tiba mengubah arah musik mereka ke arah religi sampai gaya penampilan. Mungkin lagi musim, lumayan bisa menambah pendapatan saat Ramadan dan jelang lebaran ujar dalam hati penyanyi dan grup band itu.

5.      Muncul Pedagang Dadakan
Ramadan buat cuman ajang nyari pahala buat beribadah sebanyak-banyaknya, tapi juga ajang buat bikin lapak dadakan yang berada di pinggiran jalan buat pedagang yang udah senior dan yang masih junior. Bisa sih pedagang yang sudah senior mau menjelang Ramadan persiapannya seperti bisa cuman lebih banyak orderan, beda yang masih junior semuanya serba mendadak.

Umumnya yang dijajakan berupa makanan berbuka yang bikin jigong yang tadinya kering malah ngiler. Terus yang ngga enak beli makanan atau minuman buat berbuka itu ngga bisa nyicipin enak apa ngga cuman bisa ngeliat visual aja sih. Terpenting jelang Ramadan semua jadi semarak aja dengan pedagang dadakan.

6.      Ucapan Selamat Ramadan
Ramadan buat pemerintah, politisi hingga produk ngga mau ketinggalan buat ngucapin selamat Ramadan. Biasa sih tiang listrik sebelah bahu kanan ama bahu kiri jalan udah banyak spanduk gituan. Di perempatan jalan rame deh dengan kalimat yang nyeleneh seperti itu, padahal kenal aja kagak tuh orang. Kesempatan Ramadan jadi ajang bentuk promosi buat orang-orang yang bisa mengatas namakan pribadi, instansi hingga perusahaan.

Ngga cuman via spanduk dijalanan sih, di televisi setiap acara, iklan atau sinetron selalu ada ucapan, kami semua mengucapkan selamat menyambut Ramadan. Jadi semarak deh..!! Padahal ngga wajib sih.
  
Atau banyak yang mau dekat Ramadan banyak yang ngirim sms atau broadcast ucapan Ramadan dengan berbagai kalimat padahal mah kenal aja ngga. Terus kalo salah malah bilangnya gini: maaf salah kirim, boleh kenal ini siapa yah modus.

7.      Satpol PP dan Ormas Rajin Razia
Beberapa minggu jelang Ramadan umumnya banyak dilakukan hal-hal yang berbau maksiat. Misalnya menertibkan tempat-tempat hiburan malam yang mengganggu muslim dalam beribadah di selama Ramadan berlangsung.

Terus tempat yang mengundang buat berbuka puasa di tengah hari. Biasanya sih warung makan yang di depannya keliatan buka tapi dibelakangnya banyak yang makan atau pergi beli.

Menurut gue mah yang kasihan di bulan puasa itu orang yang ngga puasa. Mau ngga mau buat nyari tempat buat makan susah tujuh keliling, makanya lebih baik buat berpuasa kecuali ada halangan karena capeknya nyari yang begituan terus dosa yang ketemu.

Petugas Satpol PP dan Ormas islam getol banget razia pas jelang Ramadan semua disikat sampai-sampai selalu masuk berita kriminal aksi razia yang berakhir ricuh. Terus baru-baru ini pas masih hangat banget tentang gang dolly yang baru aja ditutup dan dialih fungsikan jadi islamic center gitu dan itu terjadi jelang-jelang Ramadan kayak gini. Aksi yang bagus sih minimal bisa mengurangi godaan yang saat ini kuat banget ngetes iman kita sob..!

Kebiasaan lain apa saja yang kalian rasakan, silakan berbagi di kolom komentar. Bye


Share:

0 komentar:

Posting Komentar

Halo Penulis

Foto saya

Punya hobi membaca, mengobsevasi sekitar, pelaku lapangan hijau, dan pengamat musik EDM

Berlangganan via Email

Jadi Jutawan Cuma Modal Nulis