Selasa, 08 Juli 2014

6 Kebiasaan Buruk Selama Ramadan


Ramadan pun tiba..!! Bulan yang di nanti setelah setahunan ngga kembali. Ada yang senang dan ada yang senang banget, usut pun usut ternyata pas jelang bulan Ramadan pun tiba kegiatan yang dunia sedikit berkurang, berkurang pada siang hari tapi kencang pada sore dan tengah malam.

Siklus hidup yang dulunya malam udah jadi waktu istirahat kini lebih banyak dimanfaatin buat beribadah yang baiknya dan yang buruknya nungguin sahur dan shubuh buat pergi tidur. Terus pola tidur dan makan yang ngga teratur jadi salah satu kebiasaan buruk yang datang pas bulan puasa dan perubahan pola makan yang dulu umumnya dari 3 kali sehari menjadi 2 kali baik sahur dan berbuka.

Nah gue mau kasih tau moment-moment buruk yang cuman muncul jelang Ramadan kayak gini dan bikin nyeselin buat dilihat, cekidot:

1.      Banyak Waktu Tidurnya
Yang beginian udah jadi tabiat umumnya buat anak sekolahan dan kuliahan saat bulan Ramadan datang. Apalagi banyak sekolah yang meliburkan sekolahnya pas bulan Ramadan dan kalo pun ada proses belajar mengajar cuman sekedar aja dan waktunya cuman setengah hari dan ngga maksimal banget, banyak yang nguap dan minta pulang sama guru.

Terus anak kuliahan juga dihadapkan dengan libur yang sangat panjang apalagi bulan puasa kini udah jatuh dipertengahan tahun masehi dan otomatis segala bentuk perkuliahan udah duluan ikutan libur. Jadi puasa poll di rumah kebanyakan paginya dihabisin di tempat tidur, beranjak siang jelang sore baru bangun terus baru kongkang-kongkangin kaki 3 kali udah bunyi bedug. 

Dan lebih semangat lagi apalagi piala dunia lagi seru-serunya, jadi alasan yang bagus banget buat begadang sampai imsak. Yang cewe sih umumnya sibuk dengan sosial media atau cepat tidur di malam hari dan bangun siang juga di siang hari. Well... cuman durasi waktu tidur cewe lebih panjang dari cowo di bulan Ramadan.


Ada statment yang ngatain bahwa bulan Ramadan jadi ajang balas dendam buat puas-puasin tidur buat sebahagian orang karena selama ini keadilan akan tidur pagi dan siang ngga didapatkan sepenuhnya bagi setiap anak sekolahan dan mahasiswa khususnya. 

Kadang sih anak kecil biasa kita liat, senang banget siang-siang main pas di suruh tidur ama ibunya. Padahal gue mau bisik ke telinga anak-anak kecil bahwa pas besar nanti tidur siang itu hal yang nikmat banget. #Serius

2.      Kerjaan Serba Santai
Kebiasaan lain yang nyeselin dan buruk banget pas bulan Ramadan yaitu ngerjain sesuatu serba santai dan sedikit dibawa malas. Bila disuruh kerja lambat banget dan bila disuruh belajar malah ngantuk.

Kini orang banyak beranggapan bahwa bulan puasa membatasi segala energi dan kreativitas kita. Well...! ngga sepenuhnya benar, bahkan bulan puasa itu bikin kemana-mana enteng banget, pas jalan siang-siang ngga harus mikirin ntar makan apa dan mengurangi stress lain kayak ngantuk kebanyakan makan umumnya.

Bulan Ramadan sih malah bisa ngeluarin stamina secara maksimal dan yang dulu niatnya susah banget buat turunin berat badan dan mau kulit yang halus, bulan puasa bisa jadi alternatif yang mudah dan religius.

Malas-malasan dan santai ria yang tujuannya nungguin berbuka itu ngga baik kayak buat anak-anak asik di rental game seharian penuh dan jelang berbuka baru ingat rumah, sebelumnya mereka amnesia dari mana mereka semua bertempat tinggal. 

Terus yang agak tua dikit asik banget dengan sosial media walaupun cuman ngetweet 247 tweet setiap harinya pas bulan Ramadan. Itu jempol ngga cantelan atau kram akut....!
Sebaiknya manfaatkan dengan hal-hal positif...!!!

3.      Beralasan Sedang “Puasa”
Nih jadi alasan yang jitu banget asal diajak bantu-bantu dan diajak olahraga. Misalnya: Tong..!! keluar siang yok, nih gue lagi puasa apalagi diluar panasnya bikin gue dehidrasi terus bikin gue diam-diam ngerampok air dingin di dalam kulkas. 

Biasa sih kalo paginya ngga lagi tidur hal pertama yang dirasain itu lapar banget antara jam 9 sampai tengah hari, terus lewat tengah hari barulah tenggorokan yang kering kerontang kayak ladang yang udah 3 bulan ngga pernah dapat air hujan.

Alasan lagi puasa udah jadi alasan klasik yang lama banget dan dengan ngga beraktivitas agak berat bisa bikin puasa adem ayem jauh dari berbuka yang lebih cepat. Kadang sih hal ini kenapa banyak yang siang hari bertapa di rumah dan sorenya baru keluar rumah, jalan-jalan pada lenggang banget dan baru padat merayap pada sore hari.

Hal lain yang ngga enak pas bulan Ramadan, banyak perkantoran atau instansi pemerintah yang bukanya cuman setengah hari aja dengan alasan bulan puasa. Padahal bila dipikir-pikir orang yang kantoran malah duduk adem di ruang ber-AC beda banget yang kerjanya seharian di dalam terik matahari, malahan yang kerja di luar ruang malah lebih kuat dan ngga berasalan karena puasa.

4.      Banyak Makan
Puasa itu waktu dimana yang dulunya makan biasa makan 3 kali sehari walaupun jarang berlaku buat anak kost dan juga ditambah berbagai cemilan yang banyak banget dan bikin perut susah banet istirahat. Di bulan puasa pola makan bisa sedikit di rem di siang hari tapi sulit rem di malam hari.

Walaupun sebenarnya kita makan cuman sahur dan berbuka doang, tapi itu porsinya gede banget dan belom lagi ditambah dengan cemilan yang bikin perut susah bergerak. Terus pas lagi shalat tarawehan jadi moment yang berat banget saat pas ruku, terasa seluruh makanan mau keluar.

Ada juga yang makan besarnya abis tarawehan, tapi kue sama air diembat semua dan bisanya orang yang beginian perutnya kembung sama air, sebentar-sebentar pergi ke toilet buat buang air kecil.

Jadi coba upayain buat sesuai makan dan minum biar tubuh kamu terutama sekali perutmu ngga terkejut menerima beban banyak di malam dan jelang sahur dan kosong melompong pas siang hari.

5. Niatnya Mau Makan Semua, Tapi Malah Mubadzir
Namanya nafsu memang susah banget dilawan apalagi udah seharian penuh ngga makan apa-apa terutama pas mau berbuka jadi pelampiasan segala jenis makanan dan minuman masuk dalam mulut. 

Biasanya nafsu yang gede banget pas berbuka, karena sebelum berbuka seharian banyak aktivitas yang menguras tenaga sedangkan sahur waktunya banyak di habisin buat tidur dan juga waktu antara berbuka dan sahur relatif pendek dan selama waktu itu boleh makan apa aja asal ngga boleh ngelewati waktu imsak aja.

Coba dipikirin baik-baik, berapa banyak makanan dan minuman yang harus diPHP-in karena ngga di makan terbuang percuma jadi makanan kucing di belakang rumah atau yang di tempat makan jadi sampah sisa, mubadzir bukan..!

Terus karena takut mubadzir banyak juga yang paksa ngabisin yang di ambil atau dipesan, jadinya malah sulit buat bergerak dan kantuk yang muncul.

Seorang yang tewas terkapar oleh makanan

Kadang banyak dari kita ibarat keledai yang jatuh ke lubang yang sama, kejadian mau makan semua tapi malah ngga habis pas berbuka udah terjadi sejak pertama-tama diajarin puasa sama orang tua waktu kecil, tapi tetap aja pas berbuka mau makan semuanya.

Banyak yang memegang teguh prinsip pas berbuka:

Makan dan minumlah apa-aja yang ada di depanmu sebelum itu semua diambil dan dihabiskan orang lain, masalah kekenyangan itu urusan belakangan yang penting sempat merasakan semua menu berbuka 


6.      Godaan Saat Taraweh-an
Bulan Ramadan ialah bulan buat meningkatkan ibadah baik ibadah yang bersifat wajib salah satunya seperti puasa dan yang bersifat sunnah seperti shalat taraweh. Dulu masjid keliatan luas tapi pas mau di bulan puasa tiba-tiba penuh dan pengelola masjid kerepotan buat menyediakan tempat tambahan buat shalat berjamaah walaupun cuman bertahan seminggu dan lama-lama yang tarawehan kembali berkurang.

Bila di ibaratkan turnamen shalat taraweh seperti moment piala dunia, kebetulan aja bulan puasa tahun berbarengan dengan ajang akbar 4 tahunan piala dunia. Awalnya rame banget tim yang berpartisipasi di fase grup tapi karena kalah banyak yang tersingkir satu per-satu pulang ke kampung atau pergi piknik.

Dan cuman yang punya kekuatan mental yang kuat, ngga cukup bermodalkan unggul. Begitulah bila digambarkan taraweh-an di tanah air. Godaan yang begitu besar yang datang kaum bapak yang antara pergi taraweh-witir atau lanjut ke warung kopi dan buat kaum ibu yang jadi godaan antara harus taraweh-witir atau lanjut nonton sinetron terkini #SerbaGodaan

Nih ada sedikit renungan

Ngga cuman itu aja, ada juga yang pas tarawehan jadi ajang keluyuran keluar masjid setiap shalat isya apalagi bila ceramah dari pak ustad-nya lama banget dan bahan yang disampaiin berat banget dan baru kembali ke masjid pas shalat taraweh-an di mulai juga ada yang ngga balik-balik lagi.

Dan tipe yang terakhir yang pergi shalat taraweh ialah yang doyan pergi ke masjid yang pelaksanaan shalat taraweh-annya paling cepat dan singkat. Kadang ada yang bela-belain jauh-jauhan pergi dari rumah buat ke masjid yang pelaksanaan taraweh-annya cepat.

Bila direnungkan kembali coba, waktu yang harus dihabiskan ke sana sama bensin yang habis berapa dan juga macet yang dihadapin berapa lama, malahan lebih banyak waktu yang habis dibandingkan shalat di masjid dekat rumah tapi sedikit lebih lama siap tarawehnya. Tapi sih tipe orang yang beginian masih lebih baik dari yang langsung berangkap ngopi dan duduk di depan televisi.

Nih yang beginian pasti ingat..!



Share:

2 komentar:

  1. kalau aku sering ngelakui yang nomor 1 ketika puasa.
    Blogwalking:) -------------------> pammadistro.blogspot.com

    BalasHapus

Halo Penulis

Foto saya

Punya hobi membaca, mengobsevasi sekitar, pelaku lapangan hijau, dan pengamat musik EDM

Berlangganan via Email

Jadi Jutawan Cuma Modal Nulis