Senin, 25 Agustus 2014

9 Derita Klasik Menjadi Mahasiswa Lama

9 Derita Klasik Menjadi Mahasiswa Lama

Waktu berjalan begitu cepat, awalnya masih di masa daftar ulang terus berlanjut ke masa ospek dan ngga terasa udah di ujung jalan buat mencapai gelar sarjana. Persoalan lama kelarnya mahasiswa kebanyakan karena revisi skripsi yang ngga tau kapan ada jalan keluarnya atau banyak mata kuliah yang ketinggalan dan mau ngga mau harus ngulang bersama adik leting yang lebih muda.

Nah di sini gue mau sedikit pemahaman bahwa jadi seorang mahasiswa lama itu sebenarnya ngga enak banget. Walaupun banyak adik leting beranggapan bahwa semakin seniornya mahasiswa di suatu kampus maka semakin maha-lah  dia dari segala hal, makanya gue maka kasih sedikit rasanya ngga enaknya jadi mahasiswa lama, Cekidot:

1.      Teman-Teman Pada Ngilang
Awal mulanya kuliah terutama pas daftar ulang ama ospek banyak banget teman se-angkatan yang loe kenal apalagi pas mas itu masih lugu-lugunya dengan baju putih dan celana hitam sambil di suruh-suruh ama senior pas ospek. Dan kemudian saat perkuliahan berlangsung banyak teman-teman yang mulai gugur di medan perkuliahan di tengah jalan, apa itu karena karena pindah jurusan, mau langsung kerja atau mau jadi yang apa yang dia inginkan. Entahlah...! yang tipe terakhir ini mungkin cita-citanya mau membasmi kejahatan.

Saat jadi mahasiswa tua akan semakin banyak teman yang hilang dan umumnya karena udah tamat duluan, karena ngga ada mata kuliah lagi wajar jarang ketemu, ada kerjaan di luar atau yang lupa dimana kampusnya. Sindrom buat yang terakhir ini butuh bantuan biar bisa cepat-cepat lulus.


2.      Ngga Di Kenal Sama Maba
Semakin lama bertahan hidup dari kerasnya dunia perkampusan maka semakin banyak juga Maba (mahasiswa baru) yang jadi adik angkatanmu, dan dengan begitu pula makin banyak ospek yang kamu saksikan. Ospek itu jadi salah waktu sebenarnya buat senior mencari modus dengan Maba cewe dan kenal lebih jauh tentang siapa aja yang ada terlibat dan yang ngga terlibat dalam masa ospek, juga buat mereka kenal dengan seniornya nanti.

Tapi sih umumnya Maba cuman kenal pas masa ospek aja dan lupa saat masa perkuliahan berlangsung atau senior tersebut ngga terlibat sama sekali di masa ospek dan saat ketemu di ruangan atau di kantin Maba malah nanya-nanya:

Itu senior kita apa bukan..?
Bukan, paling teman se-angkatan kita atau anak kampus sebelah main-main ke kantin kita bro.

Mahasiswa lama hanya bisa diam seribu bahasa dan beranjak pergi meninggalkan kampus karena ngga ada yang bertegur sapa.

3.      Kantin Terasa Sepi
Persoalan lain yang ngga enak banget saat beranjak jadi mahasiswa tua ialah pas nongkrong di kantin tapi kantinnya malah sepi. Rasa sepi dari keberadaan teman seangkatan yang udah menghilang dan kini banyak di isi ama orang lain yang mulai nongkrong di situ dan umumnya ngga kamu kenali.

Kebiasaan asal ke kantin pasti udah ada meja atau lokasi biasa tempat kamu nongkrong bersama teman-teman dan itu udah jadi lokasi khusus sejak pertama sekali menancapkan kuku ke kampus tercinta 

Zaman pun beralih dan kursi dan meja yang bisa tempatmu nongkrong udah ada yang duduk oleh adik angkatan kamu. Mau negur pun ngga enak apalagi masa keemasan di kampus telah berakhir. Kini beralih ke panji penerus selanjutnya dalam melestarikan budaya ngantin habis perkuliahan atau ngga apa-apa ngga nyampai kampus tapi ke kantin wajib banget disinggahi dengan misi bukan berniat mau menaikkan haji penjaga kantin karena tiap hari duit mengalir deras ke pemasukan kantin, tapi buat nongkrong ama teman-teman se-kampus atau kampus lain.
 
Ini moment yang sering dirasain mahasiswa lama
Aura saat berstatus menjadi mahasiswa akhir kerasa banget, palingan cuman ke kampus atau itu buat konsultasi dan buat yang masih ngulang mata kuliah lalu setelah itu langsung pulang. Lagi lama-lama di kantin pun akan muncul pertanyaan yang bikin serangan darah tinggi dan emosi meningkat oleh adik leting seperti pertanyaan beginian:

Kapan lulus...?
Jadi sidangnya kapan..?
Terus yang lain udah, kapan nyusul..?

*Langsung bergegas pulang, menghilang pake bom asap*

4.      Disegani Tapi Dicuekin
Semua orang pasti senang banget buat di hormati terutama sama yang lebih muda dan sesuatu yang sering banget di alami oleh mahasiswa lama dan juga di cuekin. Iya dicuekin, apalagi bilang itu mahasiswa lama kerjaan mejeng melulu kaga jelas di kampus. Percuman disegani tapi dicuekin melulu, ibarat upil dibawah meja yang udah ngeras kayak batu dan baru nyadar pas ada yang meraba dibawah meja. #PerumpamaanBuruk

Bagi mahasiswa lama, ini jadi sebuah problem bila keseringan ke kampus dikatain: keseringan mejeng melulu apa ngga malu tuh di bilang ngga tamat-tamat dan apabila lama ngga keliatan dikatain: Itu ke mana aja ngga keliatan di kirain udah ilang di telan bumi. Bila dikatain begituan balas aja begini: nih buminya udah muntahin lagi, kebetulan si bumi salah makan korban.

5.      Informasi Kampus Yang Terbatas
Informasi jadi sesuatu yang berharga banget terutama mengenai kampus baik itu pembayaran SPP, pengisian KRS, perubahan KRS hingga informasi vital yang mana siapa cepat dia dapat yaitu beasiswa atau peluang menjanjikan lain yang biasanya di tempelin di mading atau papan pengumuman kampus dan jarang banget dipostingin langsung di website karena bersifat rahasia atau tenggat waktu yang begitu singkat.

Jadi mahasiswa lama dapat informasi sesuatu yang langka banget, mau ke kampus dianggap susah move-on dan ngga peduli apapun malah salah tingkah. Pas waktu pembayaran SPP lewat baru deh nyadar dan akhirnya harus non-aktif buat satu semester, semakin ngenes nunggu buat tamat.

Mah gue mau ngasih sedikit saran buat mahasiswa lama agar rajin-rajin ngejar namanya informasi. Ngga susah sih cuman harus ada adik leting atau se-angkatan yang rajin mejeng ke kampus yang ngasih informasi. Lebih baik kamu tanya-tanya langsung ama mereka biar jangan lagi duka lama buat mahasiswa lama.

6.      Ngga Tau Ngapain Ke Kampus
Saat jadi mahasiswa lama yang hanya menyisakan mata kuliah gaib “skripsi” akan ada moment dimana pergi ke kampus ngga tau buat ngapain. Niat mau konsul malah khilaf singgah ke kantin atau niat ke kantin malah godain dedek-dedek unyu sehingga lupa visi dan misi awalnya ke kampus buat ngampain.

Paling hal paling enak ke kampus sebagai mahasiswa lama ialah memanfaatkan semaksimal mungkin sarana dan prasana terlebih makin tahun uang SPP nilainya makin membengkak. Salah satu cara yaitu dengan rajin-rajin ke kampus buat nyari wifi-an gratis atau sekalian bikin kemah terus manfaatkan listrik kampus dengan memegang prinsip: Selalu itu berbayar dan mahal maka jangan lupa buat dimanfaatkan semaksimal mungkin. Ini buat yang mahasiswa megang prinsip kapitalis, harus untung melulu.

Hal lain yang akan muncul saat jadi mahasiswa akhir itu moment ngga tau ngapain dan ngga tau buat apa. Paling cuman liat perubahan masif kecil misalnya. Tumben sekarang pepohonan udah rindang padahal dulu yang di awal perkuliahan masih berupa benih atau tumben adik penjaga kantin udah gede padahal dulu masih main ayunan. Dan di moment begitu hanya ada satu cara yaitu segera cepat-cepat lulus.

7.      Di Tanya Kapan Lulus?
Jadi mahasiswa akhir akan sering menerima pertanyaan klasik tapi susah banget buat dijawab dan apabila keseringan ditanggapi dengan serius akan bikin naik darah atau malah depresi dan tertekan bathin. 

Ngga cuman di kampus tapi juga di dalam keluarga dan sanak keluarga terlebih lagi beberapa waktu yang lalu kita semua baru aja melaksanakan ibadah puasa ramadhan di susul dengan lebaran. Dan lebaran saat silaturrahmi jadi waktu dan kondisi akan muncul pertanyaan klasik salah satunya bagi mahasiswa tua.
 
Pertanyaan klasik yang sulit itu pas di tanya: kapan tamat kuliah..? terus abis tamat kuliah mau kerja di mana atau sambung kuliah lagi..?

Itu sih pertanyaan yang datang dari sanak keluarga dan teman-teman yang bukan berada dalam lingkup kampus. Sedangkan buat lingkup kampus atau keluarga pertanyaan yang di apungkan:

Gimana udah sampai Bab berapa-an..? 
Udah sidang apa belom..?
Kapan nih makan-makannya?
Baca juga: Kenapa nulis skripsi itu sulit?
Dan dalam lingkup keluarga pasti pertanyaannya: Itu kok ngga kelar-kelar skripsinya..? Padahal udah berapa semester berlalu..!! #LangsungDiam

8.      Dikata-Katain Sama Dosen
Skripsi itu bagi kebanyakan orang jadi penghambat buat bisa kelar mendapatkan gelar sarjana dan kebanyakan banyak yang terjerembab lama tapi bisa bangkit makanya banyak mahasiswa lama yang menunda-nunda proses pengarapan skripsi atau yang udah kena penyakit tiba-tiba ngantuk atau kehilangan mood saat buka Ms. Word atau iWork. Warna putihnya bikin kepala langsung blank. Dan karena bingung dan pusing langsung deh:
9 Derita Klasik Menjadi Mahasiswa Lama

 Arghh.. besok aja nih diselesain!!
Pada masa-masa tersebut, mahasiswa akan jadi korban bully dari dosen karena ngga pernah atau terlalu lama nge-garap skripsi. Dan bukan cuman dari dosen pembimbing dan penguji tapi juga dari dosen lain seperti:
Tumben masih keliatan di kampus, padahal mahasiswa yang lain udah “kemana-mana” sedang kamu masih disini nunggu ditikung oleh adik leting yang kamu ospekin dulu
Atau pertanyaan beginian: Kok masih ada di kampus..? Itu yang ada memperkaya universitas aja dengan duit SPP kalian. Dan banyak pertanyaan yang harus dihadapi dengan lapang dada.

9.      Harus Bayar SPP Terus
Semakin banyak semester yang harus dijalanin, maka semakin banyak pula kebutuhan mengenai dana operasional kuliah atau yang sering di sebut dengan SPP yang harus dibayarkan ke pihak universitas. Di tambah lagi uang SPP makin tahun makin merangkak naik dan ini jadi problem yang ngga enak banget buat mahasiswa lama saat semester baru datang dan uang SPP harus segera dilunasi.

Derita inilah yang ngga enak banget yang harus dipikul mahasiswa lama, apalagi buat mahasiswa lama yang jelang menit-menit terakhir jumlah mata kuliah yang sedikit atau cuman nyisain hasil penelitian skripsi, tapi karena ngga mampu nyiapin tepat waktu sebelum penutupan pembayaran SPP terakhir. Mau ngga mau harus bayar lagi dan itu jadi kondisi yang nyesek banget. Apalagi pembayaran biaya SPP mahasiswa lama dengan Maba hampir sama tanpa pemotongan..!!! *Dompet Gersang*

Dan sedikit tambahan bahwa yang bikin kampus itu banyak duit pemasukan berasal dari: Duit pembangunan anak Maba, bantuan asing atau donatur dan SPP mahasiswa lama. Makanya semakin banyak mahasiswa lama, semakin besar pemasukan yang masuk dari pihak rektorat dan dari itulah lebih baik cepat tamat daripada duitnya masuk kantong rektorat. Bukan begitu mahasiswa lama.

Salam Damai Wahai Mahasiswa Lama..
Share:

0 komentar:

Posting Komentar

Halo Penulis

Foto saya

Hobi membaca, mengobservasi sekitar, pelaku lapangan hijau, dan pengamat EDM

Berlangganan via Email

Jadi Jutawan Cuma Modal Nulis