Jumat, 19 September 2014

6 Penyebab Susahnya Nagih Hutang


Sudah hal yang lumrah setiap orang pernah jadi orang yang berhutang atau yang ngasih hutang. Berbagai jenis hutang yang diberikan atau menerima hutang, apa itu hutang budi atau hutang finansial. Umumnya orang terdekat di lingkaran iner cycle berhutang misalnya saudara atau teman sendiri. 
Saran gue pas ngasih hutang jangan sampai ngga terlalu kenal buat yang dikasih hutang, karena akan muncul persoalan kamu jadi korban penipuan atau ngga tau harus nagih ke mana entar.

Jangankan sama orang yang ngga terlalu kamu kenal, kadang yang ngutang dari kalangan teman sendiri akan muncul kondisi susah banget nagih hutang dengan alasan yang beragam baik itu masuk masuk akal atau mah ngeles buat hindari bayar utang. Baik itu buat yang nagih utang atau yang dikasih hutang. 

Nah gue mau ngasih sedikit hal-hal yang ngga enak banget saat kamu nagih utang ama teman sendiri dan susah banget, cekidot:

1.      Pura-pura Ngga Peka
Keadaan seperti ini jadi hal yang lumrah banget apalagi buat ditagih, kayak cewe yang ngasih kode ke cowok yang ia suka dengan berbagai cara seperti pas ketemuan ama itu cowo langsung salah tingkat misalnya gelantungan di pohon atau ngasih hal yang spesial misalnya ngelempar mercon buat mengalihkan perhatian si cowo tapi cowonya  ngga peka atau loadingnya lama. 
Ibarat perbandingan TV Kabel sama TV Antena UHF.

Seperti itulah nagih hutang ama teman yang ngga peka dan biasanya percakapannya kurang lebih begini:
Pemberi utang: Bro.. itu di kantin mah ada yang jualan lontong sayur apalagi yang jualannya aduhai banget, bisa kenyang perut dan mata. Apalagi mah elo mah dulu ada minjam duit gue kemaren...!

Pengutang: Ini masih kenyang lagi ngga boleh keseringan makan, entar malah kenyang, terus minjam duit yang mana, kayak udah gue bayar kemarin-kemarin. Kalo ada besok deh gue ingat-ingat lagi.

Pemberi hutang: Dasar ngga peka...! Kamu jahat...!

Biasa sih persoalan lain yang di alami buat nagih hutang ama teman, kebanyakan basa-basi atau malu dengan alasan “Kan dia teman gue, jadi segan buat minta” walaupun dalam hati (Woii.. balikin duit gue, gue butuh mah sekarang) dan akhirnya orang yang mau ditagih berlalu dan duit kamu ngga kembali karena kebanyakan basa-basi dan rasa tengggang tega yang tinggi.

2.      Jadi Amnesia
Persoalan yang datang menghampiri kaum pengutang ialah mengalami penyakit amnesia hutang. Ciri-cirinya pas nagih hutang mereka kaum penghutang akan pura-pura amnesia dan lupa pernah minjam apa, jumlah duitnya berapa, kapan tepatnya terus kapan janjinya buat bayar hutang.

Selain itu hal yang dilakuin para kaum penghutang amnesia dari akan ngasih argumen bahwa mereka ngga pernah minjam duit ataupun ngasih waktu buat ngingat-ngingat berapa jumlah yang udah di pinjam.


Kaum Pengutang: Bro... gue pernah minjam hutang ama elo, mungkin coba gue ingat-ingat dulu di rumah, terus kalo pun ada sebaiknya ingatlah: bahwa mengingat masa lalu itu ngga baik, hidup itu harus move-on, ngga boleh larut melihat ke belakang.

Pemberi hutang: Cepetan  lunasin, pala elo gue benturin ke tembok biar ingat.

Kaum penghutang: Iya deh (Harus pake jiwa dept collector biar sadar)

3.      Sering Ngilang Ibarat Superhero
Nasib yang tragis dan klasik banget pas nagih hutang ama teman itu, di mana yang mau ditagihin utang selalu susah banget keliatan atau pas keliatan sebentar langsung ngilang dan pas dikabarin hanya janji yang ada sedangkan batang hidup ngga pernah nonggol. Mungkin saja udah jadi skenario yang dibuat, pas keliatan kamu dari jauh langsung deh ngilang atau sembunyi.

Tipe teman yang mau ditagihin hutang terus ngilang  ibarat berjiwa superhero yang lagi banyak banget menghiasi layar kaca, pas teman atau pacarnya nyariin malah ngilang dengan alasan menumpas kejahatan. Dan positif thinking aja mana tau teman yang kamu tagih hutang lagi sibuk bertaruh dengan musuh planet Namec.

4.      Susah Diajak Ketemuan
Hampir sama dengan sering hilang mendadak pas mau ditagih, susah ketemuan problem yang hampir sama dengan kata lain ngasih kepastian tapi pas malah mau ketemuan malah di PHP-in dengan alasan yang beragam.

Bila diibaratkan dalam dunia percintaan mah ibaratnya cuman bermain di dunia maya dan ngga pernah ketemuan dengan alasan sibuk atau lagi di luar kota. Dan selalu menghalangi berbagai cara buat ngga ketemuan, biasanya sih ngga ketemuan itu ada hal yang ditutupin ama satu pihak atau kedua belah pihak, bisa juga ngga serius buat nanggapin ajakan.

Nah begitu juga bila teman yang elo kasih hutang susah banget buat ketemu, bisa jadi lagi ngga ada duit buat ganti atau mah selalu nanggap ngga serius tagihan yang elo minta. Kan teman, kapan-kapan pun bisa dibayar kapan aja.

5.      Di Bayar tapi Nyicilnya Lama
Kaum peminjam hutang terutama teman sendiri kadang ada yang bayar utangnya lama dan lama banget, kadang sih di antara teman yang nyeselin yang udah di kasih pinjaman malah bayar lama terus nyicil dikit-dikit. Memang sih setiap kemampuan finansial orang beda-beda tergantung seberapa besar APBD orang tua atau usaha/kerja sampingan yang dia miliki.

Tapi yang eneg banget ngutang misalnya hutangnya Rp. 100.000 terus bayar Rp. 1.000 setiap bulannya, ini mah teman ginian minta di kick out di dunia persahabatan abadi. Walaupun lunas tapi menyisakan luka yang mendalam banget buat yang ngasih pinjaman, yang di kasih jadi ngga berharga dan harus nunggu waktu lama. Bila dulu awalnya dulu uang yang di pinjamin bisa beli sepatu atau baju, sekarang malah cuman dapat indomie #InflasiNaik

6.      Kita Temanan, Udah Ikhlasin Aja
Minta atau nagih hutang ama teman itu paling ngga enak tapi buat pinjamin mah enak karena kita udah kenal jauh segala tindak-tanduknya, well... jadi sedikit ngga terlalu khawatir bila ngga di balikin.

Tapi sih kadang teman bikin sebuat statement yang bikin kita selaku yang ngasih utang dulunya buat ngikhlasin, bila nominalnya kecil mah bisa tapi kalo besar dan udah sering di ikhlasin ini mah udah ngga bisa dibiarkan. Ntar teman kamu keenakan minjam dan lupa.

Saran gue harus diminta walaupun meminta itu lebih berat dari memberi, kok mirip peribahasa.. serah deh yang penting inovasi. Harus digerakkan gerakan menagih hutang kepada teman untuk Indonesia yang lebih baik.
Apa pengalaman buruk dalam nagih hutang dengan teman, silakan share di kolom komentar.
Sampai Jumpa kembali!!!
Share:

6 komentar:

  1. saya pernah jualan pulsa dan rata2 teman saya beli pulsa dari saya. mereka juga srg ngutang ke saya. mereka bukannya cari saya malah menghilang dan mau bayar kalo ditagih, kalo tidak ditagih ikhlaskan saja. waduh
    kunjungi blog sederhana saya http://ptbanyakcerita.blogspot.co.id

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngutangin teman = Ikhlaskan

      Hapus
    2. sakit rasanya mengikhlaskan hutang teman. tapi saya ikhlas juga akhirnya :D

      Hapus
    3. Bila ngga ikhlas, mas harus bangun jiwa dept collector. Misalnya keliatan sangar pas nagih utang.

      Hapus
  2. Balasan
    1. Kalo utang ngga dibayar malah nyesek mbak.

      Hapus

Halo Penulis

Foto saya

Hobi membaca, mengobservasi sekitar, pelaku lapangan hijau, dan pengamat EDM

Berlangganan via Email

Jadi Jutawan Cuma Modal Nulis