Sabtu, 31 Januari 2015

8 Penyebab Kenapa Bangun Pagi Itu Sulit

Bangun pagi sulit

Ayam berkokok nyaring membahana ke seluruh  memecahkan keheningan di pagi hari. Bagi sebahagian orang, bangun pagi itu jadi moment yang susah banget. 

Nah..... di sini gue mau sedikit ngasih tau kenapa banyak banget orang yang pas pagi datang susah banget beranjak dari kasur dan bantal di sekitarnya. Atau karena roh-rohnya kerja lembur terus ngga ada kendaraan buat pulang, jadi telat deh sampai dalam badan. Nih gue masih kasih tau, perhatiin ya.. cekidot:

1.      Kurang Jam Tidur
Begadang jadi efek yang nyata banget kenapa waktu tidur yang kurang terjadi. Dan dengan kurangnya jam tidur, ngantuk bisa mendera kapan saja dan di mana saja. Wajar pas ngeliat orang lain jadi samar-samar, mat kunang-kunang dan bentar-bentar nguap. 

Selain itu alasan kurang jam tidur jadi alasan klasik karena jam tidur antara manusia (ngga termasuk manusia harimau atau manusia setengah babon) beda-beda. Ada yang cukup tidur 3 – 5 jam sehari, ada yang 6 – 8 sehari, ada yang tidur 12 – 24 jam sehari (yang ini nyala-nya kapan sih...?) dan yang tidur dan ngga bangun-bangun lagi
Kan sayang banget cuman bisa liat matahari terbenam selalu sedangkan matahari terbit jarang banget jumpa atau liat. Makanya dosis begadang di kurangi atau diganti, misalnya yang bisanya begadang di malam hari ganti begadang di siang hari.
2.      Cuaca Bikin Kembali Narik Selimut
Waktu pagi selalu identik dengan suhu dingin dan belum lagi di daerah pegunungan yang dinginnya tak ketolong. Di jamin pas pagi hari bukannya beranjak dari tempat tidur tapi malah kembali narik selimut. Terus juga pas pagi hari hujan deras banget dan mau pergi ngga bisa sehingga narik selimut jadi alternatif yang paling baik.

Cuaca punya peran besar banget buat kesuksesan besar buat bangun tidur dan mau hijrah dari kasur. Makanya asal di luar hujan deras, siap-siap aja waktu buat bangun tidur bertambah durasinya.

3.      Ngga Ada Aktivitas di Pagi Hari
Hampir semua orang memanfaatkan waktu pagi dengan aktivitas sedini mungkin buat kerja ataupun sekolah. Pasti ngga pernah kamu melihat sekolah masuknya siang atau sore atau orang kantoran pemerintahan yang mulai kerjanya siang hari, semuanya memulai aktivitas dari pagi hari.

Itu kenapa orang yang di pagi hari masih nyungsep di dalam selimut ialah orang-orang yang ngga punya aktivitas di pagi hari. Daripada bengong ngga jelas dan ngabisin beras, lebih baik tidur sehingga lebih hebat kebutuhan pangan dan kebutuhan bensin. 
Tidur ialah solusi terbaik dari segala solusi. Banyak yang pake jargon mengejar mimpi lewat nyambung tidur yang tertunda.
4.      Udah Kebiasaan Begadang
Umumnya anak muda jaman sekarang punya hampir kebiasan susah tidur di malam hari (insomnia) dan begadang ngga jelas. Mungkin saja mereka berpedoman waktu tidur dan bangun zona Eropa. Gue kasih contoh gini, tidurnya jam 3 pagi bila dihitung mundur 5 – 7 jam kira – kira pukul 10 waktu di sana, waktu tidur yang ideal ujar tukang begadang.
Tidur telat (begadang) = bangun telat
Manusia-manusia yang lesu di pagi hari dan bertenaga di malam hari ialah manusia nocturnal. Ia nocturnal itu tipe manusia penjaga malam di saat orang tidur dia malah nonggol di jalan dekat kompleks atau nonggol di sosial media sambil ngomong sama manusia nocturnal lainnya. Kalo ngga ada teman malah ngomong bareng makhluk gaib. Hiiii serem..!!!!

5.      Kerjanya Malam
Kerja di malam hari atau kena shift di malam hari jadi sesuatu menjengkel banget buat yang ngga biasa, api jadi yang enak banget buat yang udah terbiasa ada berpola hidup nocturnal (nyala terang pas malam). Kerja yang biasa dilakuin di malam hari umumnya sebagai satpam atau sejenis ronda malam, jaga warnet, PlayStasion atau ngerampok rumah orang.

Kerja di malam udah pasti berhentinya pagi buat gantian shift , badan kerasa ngantuk banget pastinya saat pagi, sebentar-bentar nguap kek kereta api. Solusinya beranjak tidur.

6.      Banyak Jin dalam Tubuhnya (Butuh Rukyah)
Orang yang punya kebiasaan sulit banget bangu tidur identik dengan banyak jin di dalam tubuhnya. Dan itu ditunjukan dengan sulitnya bangun pagi sekaligus buat shalat shubuh. Jadi godaan yang sangat besar banget buat pagi karena godaan setan dan jin di dalam tubuhnya. Bisanya orang yang sulit bangun pagi car yang tepat banget menghilangkan kebiasaan tidur di jelang shubuh yang dengan teknik rukyah.

Nah di sini gue mah kasih tau sedikit tentang apa itu rukyah, teknik rukyah banyak banget digunain terutama buat para ustad buat menghilangkan jin atau perangai buruk yang ada di dalam tubuh korban. Biasanya rukyah dilakuin dengan cara dibacain doa-doa dan shalawat buat korban yang di rukyah. Nah di antara kalian yang susah bangun pagi dan shalat shubuh udah bisa mencari salah satu opsi yaitu di rukyah.

7.      Masih Pusing dan Badan Lemas
Kurang tidur berdampak besar terhadap kondisi fisik yang kurang prima dalam beraktivitas sehari-hari. Menurut penelitian dikatakan bahwa orang yang kurang tidur punya performa otak yang lebih tua dibandingkan dengan umumnya. Kasihan bangetkan usia masih muda tapi performa otak kamu udah tua, tua ngga berarti dewasa. Dewasa itu masalah cara berpikir.

Selain itu hal yang paling sering banget terjadi buat yang kurang tidur yaitu kepala pusing banget disusul mata yang kunang-kunang, terus badan lemas banget kayak toge di dalam bakwan coy.

Di situ gue ingetin kenapa banyak banget yang sulit banget tidur dikarenakan efek tadi. Orang kurang tidur pun rentan banget marah-marah, dikit-dikit marah kayak cewek PMS. Biar ngga marah-marah cara terbaik yaitu hindari

8.      Pengangguran Berkedok Freelance
Pengangguran ialah salah satu alasan kenapa orang bermalas-malasan di rumah. Salah satunya dengan tidur seharian di rumah, para pengangguran sering banget menamai diri  atau menyebut diri mereka dengan sebutan freelance. 

Padahal freelance itu ialah bentuk kerjaan yang diri mereka ngga terikat sama orang lain. Kalo pengangguran lebih identik dengan sesuatu bermalas-malasan dengan menunggu kerjaan yang ia anggap jelas. Makanya kenapa pengangguran hobi banget tidur-tiduran dan bangun kesiangan, keburu rezekinya habis diambil oleh ayam.

Freelance waktunya fleksibel dan kerjaanya kadang berat dan kadang berat tergantung berapa banyak pekerjaan yang diterima. Bedanya penggangguran hampir mendekati freelance yaitu freetime forever. Awas terkecoh oleh kedok penggangguran mengaku freelance.

Share:

0 komentar:

Posting Komentar

Halo Penulis

Foto saya

Punya hobi membaca, mengobsevasi sekitar, pelaku lapangan hijau, dan pengamat musik EDM

Berlangganan via Email

Jadi Jutawan Cuma Modal Nulis