Selasa, 10 Juni 2014

7 Alasan Kenapa Ngga Ngetweet

ngetweet

Twitter merupakan salah satu mikroblogging dan sosial media yang punya pengguna yang cukup besar termasuk salah satunya di indonesia dan semua kalangan menggunakan twitter sebagai wadah atau komunitas bagi setiap kalangan baik dari artis, politis, selebtweet hingga anak-anak alay yang gunain twitter buat pacaran di timeline.
Semakin terkenal dan hitsnya pengguna twitter berbanding lurus dengan banyaknya jumlah followernya dan yang pasti ocehan jadi trending sendiri buat komunitasnya. Nah gue di sini mau ngebahas sedikit tentang kenapa akhir – akhir ini banyak yang sudah mulai meninggalkan kebiasan ngetweet, apa karena banyaknya akun bot atau juga banyaknya sambungan sosmed lain yang bikin penuh timeline, cekidot:

1.      Lagi Sibuk
Sibuk jadi kendala yang besar banget kenapa orang malas banget buat ngetweet atau buang buka twitter aja ngga sempat. Palingan liat – liat sebentar ada kegaduhan apa yang terjadi di jagat twitter. Bagi sebahagian orang malah mencari waktu sengang buat ngetweet, di mana pun dan kapan pun. Yang penting harus ngetweet, ada yang ngga ngetweet  atau nyampah di timeline sehari aja rasanya gatal tangan. Ini  mah udah ketagihan si burung biru.

Yang paling enak mah kerjaanya jadi admin @detikcom tiap harinya bisa ngetweet. Dan ngetweet merupakan kerja wajib yang ditekuni sebagai admin suatu media yang harus selalu update informasi terhadap followernya dan yang pasti admin rame dibagi berdasarkan waktunya. Ada yang kena siang atau malam tergantung shift, yang paling pada sibuk bergulat dengan kasur para admin sibuk update berita. Sedih ya..

2.      Ngga Ada Bahan
Ada bahan atau guyonan yang berbobot dan bikin orang terinspirasi, ngakak hingga orang lain marah jadi pertimbangan buat ngetweet. Dan yang pasti buat mendapatkan bahan dan memikirkan bahan yang menarik harus bertapa atau ngeden di kamar mandi yang lama sambil showeran. Kewajiban buat mendapatkan bahan ngetweet yang bermutu harus ada dalam jiwa selebtweet setiap harinya, sama halnya pengguna biasa yang kerjaannya galau- galauan di sosmed. 
Kadang keluahan yang orang tulis di sosial media sudah kelewatan, merasa dirinya paling menderita di dunia ini atau mengeluh seakan-akan esok hari akan masuk neraka. Yang penting jangan seperti ini:
"Ngetweetlah yang penting bukan yang pening ngetweet "

3.      Jempol Tangan Cantelan
Gadget yang diciptakan kini semakin praktis dengan berbagai aplikasi yang memudahkan penggunanya, sehingga banyak dari penggunanya menjadi pecandu yang sulit banget lepas dari gadget dan aplikasinya. Efek nyata yang sering dialami orang yang doyan gadget-an ialah jempolnya cantelan. Walaupun sekarang gadget umumnya banyak yang udah layar sentuh, berakibat tangan loe bebas cantelan tapi mata malah cepat rusak akibat kecerahan tampilan gadget yang tinggi.

Era disaat sedang lagi ngetrennya blackberry menggunakan qwerty, banyak banget yang mengalami sindrom tangan cantelan dan jadi alasan buat ngga ngetweet panjang-panjang. Sekarang sih ngga ada lagi alasan begituan, kecuali main belom beralih dari masa lalu. :p

4.      Kouta Internet Habis
Kouta ibarat nyawa yang dibutuhin gadget selain sinyal dan baterai yang mumpuni buat ngetweet. Kouta yang habis tiba-tiba atau jaringan yang lelet kayak siput lagi ngesot sangat nyeselin banget. Walaupun banyak tempat yang menyediakan wifi gratisan, tetap aja kouta internet sangat dibutuhkan karena ngga terhalang tempat. Terlebih lagi kouta habis diakhir bulan dan kebutuhan pokok lainnya serba pas- pasan, kouta internet harus dilupakan sejenak #ngenes.

Alasan kouta internet habis jadi sesuatu hal yang lumrah untuk tidak ngga ngetweet atau cuti sejenak dari dunia twitter-an sejenak, sekalian buat nyari bahan tweet yang dirasa akhir-akhir ini ngga lucu dan inovatif.

5.      Gadget Rusak/Direparasi
Persoalan gadget rusak dan harus direparasi dalam jangka aktu yang begitu lama jadi sekian alasan ngenes ngga ngetweet sejenak. Apalagi kerusakan gadget di akibatkan oleh kebodohan diri sendiri, misalnya gadget kena tumpahan kopi, masuk dalam kloset hingga jatuh dijalan dan dilindas sama kendaraan lain di jalan akibat asik gadgetan naik motor.

Rusak atau direparasi bikin hari-hari tanpa gadget jadi suram apalagi itu merupakan gadget kesayangan yang jumlah satu, atau punya banyak gadget tapi rusaknya bersamaan dan butuh waktu untuk diperbaiki #NangisDiPojokan

6.      Beralih Ke Media Sosial Lain
Semakin lama semakin banyak pengguna setia burung biru yang beralih ke media sosial lain yang lebih baru dan itu lumrah dialami oleh setiap pengguna karena twitter dari dulu tidak ada perubahan yang berarti ditambah saat ini banyak akun yang telah dibajak untuk kepentingan follower bayaran terutama saat masa pemilu kemarin. 
Harus memulai dari awal sulit banget apalagi diawali dengan menari follower lagi dan ngetweet ulang lagi, makanya alasan ngga ngetweet dan pindah ke media sosial lain jadi alternatif.

Selain itu, banyak banget di dunia twitter polisi moral yang asal ngetweet selalu ada yang menceramahi. Padahal sosial media tujuan utama untuk mencari dunia lain dari dunia nyata yang jenuh dan dunia maya jadi salah satu ajang pertunjukan yang punya gayanya masing-masing.

7.      Ngga Ada Akun
Dari semua persoalan kenapa jarang atau ngga sempat ngetweet yang paling sulit adalah ngga punya akun dan jelas ngga bisa ngetweet. Tipe yang beginian ngga usah diharapkan muncul di timeline karena ngga mungkin tulisan atau postingan di friendster masuknya ke twitter.

Salah satu cara biar bisa gabung dan bikin rusuh jagat maya yakni ikutan bikin akun biar bisa ketemu berbagai macam orang yang mencari jadi diri lain di media sosial.
Share:

0 komentar:

Posting Komentar

Halo Penulis

Foto saya

Punya hobi membaca, mengobsevasi sekitar, pelaku lapangan hijau, dan pengamat musik EDM

Berlangganan via Email

Jadi Jutawan Cuma Modal Nulis