Jumat, 31 Juli 2015

4 Kondisi Pelik Menjadi Orang Pintar

Kondisi pelit jadi orang pintar

Siapa sih yang ngga mau jadi pintar dan dengan kepintaran yang kamu miliki bisa membantu banyak orang. Pintar menjadi anugerah yang ngga semua orang punya dan kamu yang punya kecerdasan dari orang lain cenderung lebih menonjol.
Pintar buat kamu jadi bintang di sekolah, kampus, tempat kerja dan lingkungan, serta jadi kebanggaan tersendiri. Jarang banget dapat kucilan di mana kamu berada kecuali orang yang butuh kamu dapat pengganti yang sepadan. Nah di sini gue mau sedikit ngebahas persoalan-persoalan yang dihadapin orang pintar yang gue dapat sharing teman gue yang jago di bidangnya, cekidot:

a)      Waktu Ujian
Waktu genting seperti ujian jadi hal yang ngga enak banget dialami oleh orang yang pintar. Banyak kepentingan dari teman-temannya buat minta sontekan, bikin formasi sebelum ujian hingga kode-kodean. Di malam harinya kamu harus belajar ektra buat dirimu dan juga teman-teman kamu yang sudah jauh-jauh hari minta jawaban saat ujian, berat bukan!!!. Buat orang pintar jadi beban banget apalagi bila ada teman yang ngga kebagian atau distribusi jawaban ngga sampai, setelah ujian selesai pasti akan ada pertanyaan nendang beginian:

Payah banget lho bro, jawaban ngga bagi-bagi terus main tinggalin kami terus segala.

Atau beginian:

Wah payah banget, pas ujian ngga tengok kiri-kanan, padahal gue udah dari tadi ngirim sinyal kode-kode. Ngga setia kawan...!!!

Saat ujian orang pintar akan dicemooh dengan berbagai hal yang ngga mengenakkan banget bila ujian keluar duluan. Walaupun ngga ada peraturan tertulis,  akan jadi hal ngga etis bila orang pintar keluar duluan karena dianggap menelantarkan teman yang kekurangan hidayah di dalam ruangan ujian.

b)     Harus Tau Segalanya
Persoalan yang ngga enak dialami orang pintar saat jadi wahana bertanya teman-teman, dari pertanyaan yang berhubungan dengan sekolah, kampus dan tempat kerja. Sampai pertanyaan nyeleneh harus bertanya dulu sama orang pintar.

Orang pintar ibarat google berjalan yang ngga butuh kouta buat di searching dan loadingnya cepat. Terutama soal yang ditanya mengenai perhitungan matematika super rumit. Dan udah pasti google ngga bisa kasih jawaban dan sulit banget nulis rumus matematika dikonversikan ke buat di tulis ke google. Salah satu cara ialah bertanya atau minta jawaban pada orang pintar.
Teman pintar > Google
c)      Dipercaya Serta Pembodohan Massal
Ngga selamanya teman atau orang pintar membantu, kadang juga ada yang usil akibat kurang tau, pertanyaan nyeleneh, sampai bentuk pembodohan massal. Korban pembodohan massal pasti langsung percaya dari jawaban, efek dominonya jawaban yang nyeleneh tersebut dipercaya nyebar ke orang banyak. Itu buat kamu jadi malu dan jadi pelaku pembodohan massal. Sanksinya kepintaran kamu ngga diakui lagi. Hayoooo... :p.

Dan andai orang pintar ngga bisa jawab pun jadi dilema, dianggap malas dan yang nanya nganjurin teman atau orang yang pintar buat belajar lagi. Jadi kesannya tau itu wajib dan ngga tau itu berarti diwajibkan untuk tau... nangis di bawah keran air...

d)     Dimanfaatin Orang Lain
Zaman kini susah banget bedain mana yang meminta bantuan saat kesusahan sama yang manfaatin teman atau orang yang lebih pintar. Dan banyak banget orang pintar jadi korban pemanfaatan jasanya dari para teman yang tiba-tiba mendadak dekat dan baik. Saat ujian atau jawabnya terjawab. Langsung deh dicuekin dan ngga pernah diperhatiin lagi.

Dan yang paling nyesek lagi pemanfaatan jasa orang pintar dilakuin orang gebetan yang pura-pura baik dan saat kesulitannya lewat, langsung si gebetan langsung ngomong: kita temenan aja dan kamu udah aku anggap ibarat guru privat pribadi aku. Pengalaman apa yang pernah kamu rasakan, share di bawah kolom komentar.
Share:

0 komentar:

Posting Komentar

Halo Penulis

Foto saya

Punya hobi membaca, mengobsevasi sekitar, pelaku lapangan hijau, dan pengamat musik EDM

Berlangganan via Email

Jadi Jutawan Cuma Modal Nulis