Jumat, 20 Februari 2015

7 Akses Jalan yang Harus Dihindari Pengendara


Setiap hari kita melewati jalan atau rute tertentu buat ke tujuan, apa itu buat sekolah, kampus, ke tempat kerja hingga buat beli kemiri pesanan emak. Pasti kamu punya jalan favorit yang dilewati dan dihindari, ada alasan yang kuat banget apalagi buat menghindari suatu jalan. 
Nah di sini gue mau ngasih tau alasan apa saja yang bikin banyak orang ngabisin bensin kendaraan buat jalan yang lebih jauh, Cekidot:
1.      Jalannya Rusak
Sudah menjadi hal lazim banget banyak dari pengendara yang enggan lewat atau menghindari lewat di jalanan yang berlubang. Selain dapat membahayakan keselamatan seperti terperosok dalam lubang apalagi bila musim penghujan datang.  

Jalan rusak dapat membuat kendaraan kamu mudah banget ban bocor, bumper nyium aspal akibat terlalu ceper hingga nabrak kendaraan lain karena ngerem mendadak buat menghindari lubang. Rese banget kan...!!

Saran gue, buat pengendara motor yang kunci motornya udah longgar, sebaiknya hindarin banget lewat jalan berlubang, karena apa..? Kalo kunci kamu jatuh nyarinya susah banget bro.

2.      Banyak Polisi Tidur
Selain gangguan dari jalan berlubang dan rusak, hal rese lain yang mengganggu kamu buat sampai ke tujuan yaitu polisi tidur. Polisi tidur itu beragam dari yang standar SNI  yang terbuat karet dan punya rambu-rambu yang ngga membahayakan pengendara hingga polisi tidur yang dibuat oleh warna.

Ada yang terbuat dari semen  sisa bangunan dan tinggi menjulang terasa ngelewatin rute motor trail. Ada yang terbuat dari potongan batang kelapa yang ngga tau udah tipis kek barusan diparut hingga dari batang pisang. 

Konon polisi tidur dari pisang dibuat sebagai bentuk protes warga buat sarana dan prasarana yang buruk kepada pemerintah, serta buang menghadang bocah-bocah yang suka balapan liat dan caranya lewat polisi tidur dari batang pisang.
Aneh-aneh kan..!!!

3.      Macet dan Semrawut
Macet dan jalanan yang semrawut terutama saat jam-jam sibuk sangat menguras waktu, tenaga, dan juga emosi. Kebayang ngga lewatin macet terutama di traffic light, lampu hijaunya 2 detik dan lampu merahnya 2 minggu. Baru niat ngegas eh malah merah lagi, capek kan..? apalagi terjebak macet saat cuaca lagi terik banget dan tiba-tiba hujan turun. Ngenesnya nambah.

Selain macet yang cukup mengganggu yaitu jalanan yang semrawut ditambah badan jalan yang sempit. Di pinggir jalan ada mamang-mamang jualan, orang berhenti tiba-tiba dan parkir sembarangan  

4.      Sering Razia
Razia jadi halangan yang mengganggu banget agar cepat sampai ke tujuan, kadang razia ngga mengenal waktu atau tiba-tiba lagi enak-enak lewat suatu jalan malah nonggol polisi dibalik pohon sambil nyetop dan nyuruh elo ke pinggir. Untung aja kamu di stop di pinggir jalan, dibandingkan harus di stop di tengah jalan *kemudian bingung mikir*

Polisi yang merazia pasti mengajukan yang standar banget tapi bikin greget dan jadi serba salah bila sedikit aja salah, kayak jawab pertanyaan jawaban gebetan posesif buat minta penjelasan.

5.      Banyak Gangguan
Teknologi kendaraan yang berkembang saat ini dan juga peraturan berlalu lintas sehingga perusahaan kendaraan terutama motor lampunya nyala walaupun siang hari, terutama untuk mengurangi dampak kecelakaan.

Kebayang ngga waktu ngelewatin gang sempit yang banyak nonggol preman yang nutupin badan jalan. Misalnya sekelompok preman main catur di pinggir jalan jelas mengganggu banget saat lampu motor yang ngga bisa mati malah nyorot mata mereka. Langsung deh kamu jadi korban akibat perlakuan yang ngga menyenangkan, perusahaan kendaraan harus tanggung jawab.

Hal lain yang jadi gangguan saat anak-anak kecil yang lari ke jalan tanpa ngeliat kiri dan kanan, apalagi bila kamu lewat jalan yang sempit. Ini jadi hal yang sering banget terjadi terutama anak kecil yang lepas dari tangan orang tua akibat emak sibuk dengan gadget atau acara selebriti gosip. Anak-anak yang sengaja lari ke jalan sebagai bentuk ancaman waktu permintaannya ditolak orang tua. 

Ada lagi yang cukup mengganggu dan kamu juga harus permisi saat lewat waktu bocah main di jalan kayak permainan benteng, ular tangga, main kelereng hingga engklek. Well.. sekarang bocah-bocah doyannya main warnet, yang main begituan malah jarang. #miris

Maka-nya kamu harus fokus biar ngga ada bocah yang tiba-tiba ketabrak dan nyangkut ke spakbor depan.

6.      Jalannya Sempit
Hampir sama dengan problematika yang sebelumnya, jalan sempit sekarang sesuatu yang relatif banget. Bisa karena jumlah volume kendaraannya banyak dan badan jalannya sempit bisa karena jalan yang kamu lewati ternyata jalan tikus yang doyan makan sabun. 

Volume kendaraan yang makin banyak menjadikan jalanan semakin terlihat sempit dan sumpek. Upaya pemerintah buat masyarakat naik angkutan umum selalu diabaikan dan kendaraan umum dianggap sebagai anak tiri moda transportasi.

Bisa jadi bila tidak tindak lanjut kendaraan yang kamu naikin akan kalah sama kecepatan siput. Maunya sampainya 2 jam, malah 2 bulan. Makanya hindarilah lewat dijalan yang sempit

7.      Dekat Rumah Mantan
Yang harus dihindari dan buat pikiran kamu susah banget move on ialah kurangilah lewat rumah mantan. Upayakan semaksimal mungkin jangan lewat jalan yang langsung mengarah ke arah mantan apabila mantan kamu tinggalnya se-kota dengan kamu.

Bila pacar kamu rumahnya berada dekat rumah kamu dan ngga ada rute lain yang harus kamu hindari. Hal yang harus kamu lakukan ialah waktu lewat rumah mantan tutuplah mata kamu atau pacu kendaraan kamu secepat kilat.
Ide tersebut tidak mempan, maka pindah rumah atau buat jalan lain yang menghubungkan ke tempat kuliah atau kerja kamu. #IdeNekat
Share:

0 komentar:

Posting Komentar

Halo Penulis

Foto saya

Hobi membaca, mengobservasi sekitar, pelaku lapangan hijau, dan pengamat EDM

Berlangganan via Email

Jadi Jutawan Cuma Modal Nulis