Sabtu, 07 November 2015

8 Penyebab Kenapa Setelah Tamat Malah Nganggur?


Peristiwa bersejarah yang kamu rasakan setelah susah payah menyelesaikan berbagai mata kuliah rumit hingga yang deg-degan waktu nyusun skripsi. Skala penulisan skripsi dari hitungan bulan, tahun dan hingga ganti rektor berkali-kali. Sampai pada waktunya saat rektor dan dekan memberikan ijazah dan menggeserkan tali di topi toga dari kiri ke kanan.


Kamu senang bukan main kan..?, iya senang bukan main apalagi buat kamu berada di ujung tanduk terutama semester ini adalah 14 semester

Juga orang tua kamu yang udah lama banget namanya anaknya dipanggil orang MC untuk maju ke podium menerima penghargaan dari prestasi cumlaude yang anaknya dapat.

Setelah waktu demi waktu berlalu dari hari wisuda yang dilakukan universitas berlangsung banyak dari pengangguran fresh graduate yang sulit banget buat mendapatkan pekerjaan walaupun sudah ikut berbagai kesempatan jobfair, ngelamar kesana-kemari. Bila yang cuma kerjanya kongkangin kaki di rumah malah lebih ngenes dan lebih lama lagi periode nganggurnya.

Kenapa hal itu bisa terjadi...?
Apa karena salah pemerintah dan lapangan kerja yang ngga siap banyaknya menampung para lulusan sarjana dari berbagai bidang..?
Apa karena ketatnya persaingan buat mendapatkan jatah pekerjaan yang layak, seketat celana cabe-cabe yang nongkong di fly over malam-malam...?
Atau kamunya sendiri yang asik bengong  dan puas-puasin rehat lama setelah kuliah, bingung mau kerja di mana dan akhirnya milih nganggur lebih lama..?

1.      Minim Lowongan Pekerjaan
Setiap tahunnya angka pengangguran meningkat begitu banyak dari tahun ke tahun dan bila ngga ditanggulangi bisa berakibat fatal akibat jumlah buruh akan kalah banyak dengan pengangguran intelektual.

Jadi apakah yang harus dilakukan..?
“Gue tanya sendiri dan gue jawab sendiri”

Begini,.. kecilnya jumlah lowongan kerja berbanding terbalik dengan besarnya jumlah lulusan yang sangat-sangat banyak. Apalagi dalam setahun ada ribuan yang tamat dari satu perguruan tinggi saja dan itu belum lagi dari perguruan tinggi lain yang punya dasar ilmu yang banyak yang sama. Alternatifnya banyak dari pemberi dan pembuka lowongan pekerjaan yang menawarkan pekerja dari jurusan favorit. Mau ngga mau bagi jurusan atau bidang ilmu yang kedengaran langka atau ngga banyak yang tau, harus ikut via jalur umum.

Buat jalur khusus aja susah apalagi jalur umumnya yang ramenya bejibun. Maka nya banyak dari sarjana dari bidang A banting arah haluan ke bidang pekerjaan B akibat tekanan hidup serta prinsip “gue harus dapat kerja, apa pun kerja walaupun menyimpang dari skripsi gue bidang ilmu gue.

Bukan hal yang aneh saat kamu lagi di bank dan kebetulan suasana agak lengah dan kamu tanya sama teller bank.
Mbak dulu kuliahnya di kampus apa,..?
Kampus Pertanian..., *Kamu mahasiswa yang gagal*

Bila dulunya saat aktif di berbagai BEM fakultas sibuk banget mengkritik dan anti dengan pemerintah yang gagal dan kinerjanya dipertanyakan. Eh pas dapat kerja malah ke instansi pemerintah yang dulunya dia kritisi  *Kamu mahasiswa yang gagal*

2.      Malas Berwirausaha
9 dari 10 rezeki yang Allah kasih itu berasal dari usaha perdagangan (wirausaha). Nyatanya banyak banget yang setelah tamat kuliah merasa malu dan gengsi buat memulai berwirausaha. Merasa level hidup jatuh dengan berjualan, padahal dengan berwirausaha kamu bisa kenalan dengan cewek-cewek cantik yang jadi langganan. Ibarat pepatah: Sambil berenang ria baca koran “Cuma di laut mati yang beginian bisa kamu lakukan”

Selain bisa meringankan beban kedua orang tua dan menambah pemasukan sambil menunggu dapat pekerjaan yang layak. Kecuali kamu ngasih gratis atau diskon buat cewek cantik yang beli dijamin malah menambah beban orang tua serta usaha kamu semakin dekat ke ambang gulung tikar #AkibatWanita

Ada baiknya bila usaha kamu sudah maju pesat, kamu bisa mempekerjakan teman kamu atau orang lain. Sehingga dengan usaha muliamu mampu mengurangi populasi jomlo pengangguran yang buat semrawut perkotaan. Dan bila usaha kamu semakin maju dan berkembang, maka jangan sungkan-sungkan beli saham perusahaan ternama seperti Google, Apple dan Microsoft #BerawalDariMimpi

3.      Minim Pengalaman
Saat interview kerja, sesi yang paling penting saat kamu isi pada form CV ialah pengalaman kerja yang berkaitan dengan bidang yang kamu lamar. Syarat pengalaman kerja jadi acuan yang dipegang banget dari setiap pembuka lowongan kerja. Pertanyaan besarnya muncul di benak pencari kerja, gimana mau ada pengalaman kerja kalo kami ini ngga dikasih kesempatan pekerjaan.

Fresh graduate itu ibarat kertas putih yang masih hampa banget dari pengalaman kerja makanya bila diterima jangan minta besar dan lebih. Karena semua yang dimulai dari bawah gajinya memang relatif kecil dan kerjanya berat.

Andai saja lowongan kerja yang dibuka peluang buat ngisi kursi CEO yang kosong #LangsungIkutDaftar

4.      Konsep Kuliah dengan Kerja Berbeda
Perbedaan konsep kuliah sangat bertolak belakang dengan yang ada di dunia kerja. Bila pada perkuliahan yang paling banget ditekankan ialah kemampuan akademisi dalam menyelesaikan mata kuliah yang dijalankan dengan nilai yang memuaskan berdasarkan waktu tenggat yang diberikan, apapun caranya yang sangat dilihatlah ialah hasilnya.

Dunia kerja yang paling dikedepankan bukan nilai akademisi kamu yang tinggi walaupun saat pertama kali kamu ngelamar kerja IPK juga dilihat namun bukan sebagai prioritas utama kecuali kamu mau ngelamar studi lagi. 

Mungkin IPK tinggi dibutuhkan banget. Yang dibutuhkan ialah seperti hal sederhana yang bisa kita dengar seperti kerja keras, bisa bekerja di dalam tim, mampu mengejar target yang dicanangkan, bisa bekerja di bawah tekanan, bisa nyanyi di dalam air dan mampu menjalankan aspek keamanan bila kamu kerja di lapangan.

Makanya banyak sarjana muda yang banyak bangga-banggain kampus dan nilai IPK tinggi agak lama diterima kerja. Bila pun diterima agak sulit beradaptasi dengan dunia kerja. Jadi sekarang ngapain rajin kuliah.. ayo pergi bolos ke kantin #AjakanSesat.

5.      Informasi dari Dosen Kurang
Tingginya angka pengangguran ngga Cuma kesalahan pemerintah, pembuka lowongan kerja, atas kamunya yang malas keluar dari zona nyaman. Tapi minimnya dosen ngasih segala informasi kamu tamat kelar harus jadi apa, apa jadi orang atau jadi power ranger pengangguran abadi.

Dunia setelah tamat kuliah itu kejam banget dan jarang banget dari dosen yang ngatain kepada mahasiswa kayak beginian:

“Hai nak, sebenarnya dunia perkuliahan hanya batu loncatan buat kamu hidup di tengah masyarakat kelak dan ilmu kamu sangat bermanfaat tapi ilmu saja ngga cukup dibutuhkan tapi membangun kedekatan dengan masyarakat serta di tempat kerja kelak”

Tidak heran kenapa masyarakat dan mahasiswa punya jurang yang terpisah, padahal bila keduanya mau kerja sama dijamin bangsa ini maju dan hutang negara ngga lagi menumpuk ibarat cucian kotor.

Dosen sekarang cuma ngasih materi serta tugas akademisi sedangkan saat kamu terjun ke dunia kerja, kecil banget materi yang kamu pelajari dulu ditanyakan terlebih skripsi yang kamu tulis dengan penuh air mata berhubungan dekat tempat kerja kamu. Kecuali kamu punya keinginan yang sangat besar buat jadi dosen atau peneliti.

Kebayang bukan, waktu kamu sadari dulu dari kamu mengenyam di bangku sekolah dasar hingga perguruan tinggi. Banyak pelajaran atau mata kuliah yang kamu pelajari dan hanya sebahagian kecil banget yang bisa dipakai atau memang ngga dibutuhkan lagi. Bila pertanyaan dari orang lain akan ada jawaban:

Kayaknya aku pernah belajar yang beginian saat masih di pondok pesantren, tapi lupa kalo ditanyain lebih lanjut.

Dan gue rajin baca tentang pendidikan di luar negeri padahal malas baca. Di sana pendidikan sejak dini sudah dipisahkan antara yang benar-benar tertarik pada bidang ilmu tertentu. Makanya kalo ketemu ama bule bila ditanyain bukan ilmu yang ia pelajari, langsung deh geleng-geleng tanya ngga tau. Beda sama orang kita yang tetap jawab biar yang nanya makin sesat.

6.      Pasif dan Ngga Membangun Jaringan
Hidup itu bukan cuma diri, pacarmu, keluargamu dan teman-teman dekatmu. Hidup itu luas banget seluas semut lagi jogging keliling lapangan sepak bola dan bukannya sesempit WC umum yang pintu toiletnya dikunci pake gagang sendok.

Saat inilah membangun jaringan dengan orang-orang yang punya kredibilitas yang tinggi. Bila hidupmu cuma dihabiskan hanya bersama kekasihmu saja bilang aja syirik
merugilah kamu, karena saat putus teman-temanmu jadi tempat curhat. Hanya dengan pacar kamu memang mana tau bisa buat perusahaan gede kaya PT. Mencari Cinta. Pekerjanya ialah kalangan orang-orang yang kerjanya jadi budak-budak cinta yang ngga ada hentinya pamer kemesraan di dunia nyata dan dunia maya.

Punya sahabat atau teman yang kita mau ialah hak pribadi, tapi jangan sampai kamu ngga mengembangkan teman-teman yang bisa memperluas jaringan pertemanan dan juga kesempatan kerja ke depan. 

Walaupun sebenarnya semakin banyak kamu makin banyak teman palsu yang muncul. Well... hal seperti itu coba dibuang jauh-jauh sejenak saat ini, karena kamu ngga akan tau ke depan kenalan yang baru kamu bisa dijadikan pacar partner kerja.

Bila kamu dari universitas A atau kampus C ngga usah sungkan nyari teman universitas B atau kampus D. Mana tau asik, teman kamu baru kamu punya adik atau saudara perempuan cantik #NyariUntung

7.      Pulang Kampung
Setelah tamat kuliah banyak sarjana muda yang pulang kampung dari alasan besarnya biaya hidup di kota atau tempat kamu kuliah, kota ngganggur ngga jelas, yang cewek biasa mau segera nikah, atau orang tua yang ngga mau anaknya lupa arah jalan pulang ke kampung. 

Satu sisi pulang kamu punya dampak yang besar banget buat sarjana muda yang masih segar banget ilmunya untuk mengabdi ke sana. Bila dipikir-pikir di kampung kamu ngga ada peluang atau jurusan kamu ngga cocok dengan daerah kampung kamu. 

Maka merugilah orang tua yang nyuruh kamu pulang kampung. Sesampai di kampung malah disuruh kerja yang menyimpang dari kuliah kamu dulu. Maka kamu masuk mahasiswa gagal meneruskan warisan kuliah dan kerja yang selaras.

8.      Malas Mencari Informasi
Mencari peluang kerja sekarang mudah banget semudah tinggal googing dan scrolling di smartphone kamu. Bila ngga punya smartphone jangan berkecil hati, karena kamu mampir ke warnet terdekat yang gampang lari waktu adminnya ke belakang. #AjararanSesat.

Nyari peluang kerja atau yang mau lanjut kuliah sekalian nyari beasiswa ngga sesulit dulu. Harus beli koran atau tanya langsung ke instansi mana kamu mau melamar. Susah dan bila informasinya dapat tapi tesnya udah berlansung, nyesek banget kan.

Makanya manfaatkan informasinya yang mudah dengan nyari peluang dan jangan sampai malah nyasar ke situs nganu yang rajin banget di blokir sama Depkominfo.
Share:

0 komentar:

Posting Komentar

Halo Penulis

Foto saya

Punya hobi membaca, mengobsevasi sekitar, pelaku lapangan hijau, dan pengamat musik EDM

Berlangganan via Email

Jadi Jutawan Cuma Modal Nulis